nuffnang

Teme's GANG

Allah tak dengar doa aku ke?



Ada cerita seorang akh ni, Ahmad (bukan nama sebenar)..

Alhamdulillah, dari kecil, dia takda masalah akademik. Dalam bahasa kasar, ‘nerd’. Bagi dia, akademik ni boleh settle sebelah mata je (ok.. ni macam melampau sikit la.. tapi korang baca je la ek?). 

Tikala rakan-rakannya yang lain mengharap pada result UPSR, dia relaks je, rasa biasa je bila keluar result. Gembira sebab dapat hadiah PS2 je. Begitu juga PMR, melihat rakan-rakan yang menangis-nangis kegembiraan dengan result yang cemerlang, dia rasa biasa.. gembira sikit je.. kerana baginya kacang je PMR ni.. teruk kan? Seperti biasa, dia lalui SPM dengan penuh bergaya. Bila Ahmad tunjukkan slip SPMnya pada orang, mereka kagum, ternganga.. Tapi Ahmad masih boleh lagi terdetik dalam hati “Sepatutnya aku boleh dapat lebih lagi kalau aku kiasu sikit dulu”.. teruk.. bersyukur, tapi tak reti nak betul-betul bersyukur...

Sampailah ke alam selepas SPM, Ahmad duduki satu peperiksaan penentuan...
*tarik nafas panjang*

Dia usaha, dia doa, dia tambah solat sunat (nak bertawasul dengan amalan lah kononnya), dia qiam mintak dipermudahkan segalanya.. Peperiksaan yang agak susah sikit berbanding SPM, baru dia tahu langit tinggi atau rendah. Apabila Ahmad meluahkan kerisauannya kepada kawan-kawan. Respon mereka semua hampir sama “alah kau Ahmad, apalah sangat susah bagi kau.. sebelum ni kau cakap susah jugak, tapi excellent je”. Allah sahaja tahu perasaan risau dan gelisah Ahmad pada ketika itu. Dia boleh lalui peperiksaan tersebut, tapi dia terlebih risau pada resultnya. Sampailah saat keluar result, alhamdulillah result biasa-biasa. Tapi resultnya kurang 1 point dari apa yang dia harapkan. Tipis.. memang tipis..

Walaupun hanya 1 point, tapi ia mengubah segalanya.. mengubah masa hadapannya.. Nikmat-nikmat yang Allah kurniakan kepadanya dalam akademik selama ini seakan-akan terpadam dari ingatannya. Kesusahan yang satu telah mengaburi nikmat yang beribu-ribu. Tidak dinafikan manusia itu tidak boleh lari dari perasaan kekecewaan dan kesedihan. Tapi Ahmad seolah-olah merajuk dengan Tuhan..




Cewah.. ambik kau.. mukadimah je tu..


"...Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung"-Ali Imran : 173

Hasbunallahu Wani'malwakil,
Ayat ini mungkin cliché bagi kita. Tapi, betulkah kita menyerahkan segala pertolongan dan perlindungan kepada Allah? Betulkah kita faham bahawa Allah tahu bagaimana hendak menolong kita, atau kita seolah-olah merasakan kita lebih faham apa jenis bantuan yang kita perlukan berbanding pertolongan Pencipta kita?
*teme yang tersedak dengan penulisan sendiri sebenarnya...*

Tarik nafas panjang..

Kadang-kadang kita berdoa kepada Allah supaya dibanyakkan harta untuk kita, kita nak jadi kaya. Walhal Allah itu Al-Muqitt, Maha Pemberi Kecukupan dan Keperluan untuk kita. Dia tahu, kita sebenarnya bukan mahukan kekayaan pun, kita mahukan kebahagiaan. Tapi pada hemat kita, dengan kekayaan itu kita mampu peroleh kebahagiaan, lalu kita berdoa untuk kekayaan. Kerana itulah, saudagar yang menetap di villa mewah berbantalkan sutera berisikan serbuk emas pun belum tentu tidurnya lena (bapak melampau kan?). Tetapi, petani yang tidurnya beralaskan tapak tangan di pondok usang, tidurnya lebih lena dan nyenyak daripada yang kaya. Kenapa? Kerana kebahagiaan milik Allah, Dia yang memberi, Dia yang mencabut. Bukan emas...


Osemnya Tuhan kita, bukan setakat Dia memakbulkan, malah Dia perbetulkan permintaan kita.

Situasi yang terjadi pada Ahmad, dia berdoa untuk result exam yang cemerlang seperti yang dimahukannya. Kerana mengikut kefahamannya, dengan result yang cemerlang, dia dapat membanggakan ibu bapanya, dapat bersyukur, dan dapat mengenal Allah sebagai Maha Pemberi Rezeki.
Sangkaannya meleset, kebangaan ibu bapa itu bukanlah terletak pada result exam, malah pada kemampuan seorang anak untuk menarik mereka ke syurga. Kesyukuran itu bukanlah pada kesenangan, tetapi ia datang apabila Allah mengeluarkan Ahmad dari kesenangan dan belaian dunia lalu sedar hakikat hidup yang sementara. Kehendak Ahmad pula bukanlah rezeki, tetapi keperluan kita ialah rezeki.

“...dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.”
–Al-Baqarah : 216


Begitu juga soal jodoh,




No, serious... Ada akh yang selalu berdoa supaya dijodohkan dengan muslimah yang bertahun-tahun diidamkannya. Nak dijadikan cerita lebih lebat, akh ni dah kenal semua ahli keluarga wanita yang diidamkannya. Sampai dah hafal nasab muslimah tu sampai 7 keturunan. Lama dah dia minat kat muslimah tu dalam diam, tapi akhirnya mereka tidak dijodohkan.. Lebih lebat lagi, dia dijodohkan dengan muslimah yang dia tak pernah kenal sebelum ni, tak pernah terlintas untuk hidup dengannya. Adakah Allah itu tidak memakbulkan? Bukan, Allah itu tahu siapa yang sesuai untuk dirinya, siapa yang terbaik untuk menjaga dirinya, siapa yang terbaik untuk mendidik zuriatnya, dan siapa yang terbaik untuk bersama-sama berpimpinan ke syurga..
*muntah pink....*

Bergantunglah pada Allah..
Pengetahuan kita terhad. Kita sendiri tak kenal diri kita. Kita tak tahu apa masa hadapan kita..
Apabila kepercayaan kita kepada Allah bertambah, ia menarik kita lebih dekat dengan Allah.. Lebih jauh dari bumi dan lebih mendekati langit.. lalu kita akan melihat objek-objek di dunia ini semakin kecil, sehinggakan kita tidak kisah apa yang terjadi kepada kita asalkan tidak hilang nama Allah dari hati kita..
maka tercabutlah al-wahan dari hati, bertambahlah zuhud pada diri..
fuh... berpeluh untuk sampai stage tu..
terasa diri ini sumpah masih jauh..



Percaya pada apa sahaja yang Dia tentukan untuk kita.. Kerana kita hamba, kita tak tahu apa-apa..


11 comments:

  1. Salam.nk tanya pendapat.kalau org tu pk result yg xseperti diharapkan sbb dosa2 saya yg lalu, adakah benar?sbb tu Allah xmakbulkn permintaan, atau dia mmg xcukup sesuatu utk Allah makbulkn.maksudnya, dia kekurangan amalan spt solat hny cukup2 makan, tolong ibu bapa sekadarnya dll.mcm mana kalau kes spt ni?sekadar ingin tanya pendapat shj.

    ReplyDelete
  2. :') jauhh jugakk... mulut percaya. Hati ni jahat. :"

    ReplyDelete
  3. nice to read ya akhie..keep it up :)

    ReplyDelete
  4. Terima kasih teme. Untuk peringatannya :)

    ReplyDelete
  5. rasa deep straight into kokoro

    ReplyDelete
  6. Lebih jauh dari bumi dan lebih mendekati langit

    ReplyDelete
  7. akh teme, blog, twitter, instagram semuanya memberi manfaat kepada sesiapa yang membacanya. terima kasih atas ingatan dan tegurannya. semoga Allah merahmati usaha akh dan kita sama sama berjuang di atas bumi Allah :)

    ReplyDelete
  8. Rasa nk hafal je semua ayat teme ni. :'''''')

    ReplyDelete
  9. Allah..Sama sebijik2..Selalu rasa macam teme tulis😭

    ReplyDelete

HOT POST!!