nuffnang

Teme's GANG

ya Akhi.. ya Ukhti..











2014 semakin menghampiri..
apakah sumbangan kita sehingga kini?
layakkah diri kita ke syurga yang abadi?
hidup kita untuk Ilahi..
bersediakah kita untuk mati?

Allahualam...
assalamualaikum...

Symptoms...

"Pada hari didedahkan segala yang terpendam di hati (dari iktiqad, niat dan lain-lainnya)"
At-Taariq : 9 
"Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan dan apa yang mereka zahirkan; sesungguhnya Dia Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada."
Al-Hudd : 5 
"Sedang Allah mengetahui apa yang mereka rahsiakan dalam hati"
Al-Insyiqaq : 23

Aku tidak mengata 'berhenti'..
Aku galakkan menambah lagi..
Apa yang aku maksudkan ialah 'mencari'..
Mencari ikhlas di hati..
Tertanam jauh dalam diri..
Agar amalan tidak menjadi sia-sia di akhirat nanti..

tajdid... ikhlas... ihsan
assalamualaikum..

kenapa ARCHITECTURE??








tidak semestinya pelajar seni bina (architecture) sahaja,
pelajar engineering, accounting etc juga mungkin ada masalah yang sama,
mulut senang mengucapkan 
'aku study ni kerana Allah'
tapi susah untuk betul-betul faham & amal frasa itu..
atau sengaja sebut untuk sedapkan hati? konon-kononnya belajar untuk Ilahi?
walhal segalanya demi kepentingan duniawi..
aku hanya mampu menjelaskan serba sedikit berkenaan bidang aku, architecture... 

KENAPA ARCHITECTURE?

setiap manusia dikurniakan oleh Allah dengan kebolehan yang berbeza.
Allah nak tengok kelebihan itu disalurkan ke mana.. 
in my case, arts is my passion.  senang cerita.. aku suka lah melukis-melukis nih..
So akan aku cuba mengasahnya dan menyumbang ke jalan Allah.

"melukis??? melukis ni lagha je! tak bawak kau ke mana-mana pun! takda kepentingan untuk islam lansung!"

"sebab orang yang berfikiran macam kau inilah zaman kanak-kanak kita dipenuhi komik lagha. Kita hafal watak kartun, kronologi cerita DragonBall sampai sekarang kita ingat, walhal semuanya sia-sia. Sebab apa? Sebab takda pelukis islam nak sediakan alternatif komik dakwah yang bermanfaat untuk lawan balik serangan tu. Sebab apa takda pelukis islam? Sebab orang yang berpendangan macam kau ni lah.."  





pernah dengar kisah Ratu kerajaan Saba'? 
secara ringkasnya, Ratu Kerajaan Saba mengakui keEsaan Allah selepas melihat keindahan istana Nabi Sulaiman AS kurniaan Allah.

selepas kejatuhan empayar islam,
barat bangkit dgn 'renaissance'..
conquer dunia dgn keindahan seni bina,
hasilnya? barat kuasai dunia sekarang..
Christian mempunyai penganut yang paling ramai..
*Sudah semestinya bilangan yang ramai tidak bermakna ianya agama yang hakiki..

So, dear bakal architect muslim, ayuh kita gunakan 'key' ini untuk mengajak manusia ke arah Allah. Walaupun kita apply sedikit nilai islam pada binaan dengan konsisten...
Bayangkan apabila semua bangunan dibina menghadap qiblat, akan timbul satu pertanyaan dalam diri non-muslim
"kenapa org islam ni sayang sangat dengan islam sampai apply kat bangunan? kene kaji ni"
  • Saat architect muslim mula bertapak, bolehlah kita mulakan proposal untuk surau yang lebih besar di shopping complex etc. Tidaklah rumah Allah ini menjadi sekadar 'cukup syarat' sahaja di bangunan terkemuka.
  • Saat architect muslim mula bertapak, bolehlah kita design bangunan yang indah-indah dengan slogan 'tidak sedikitpun seindah syurga Allah'.. Moga yang melihatnya berkobar-kobar untuk ke syurga.
  • Saat architect muslim mula bertapak, tidaklah mereka memasuki sebuah binaan, dan keluar dengan kekaguman semata-mata.. mereka keluar dengan mengenal islam..


seperti sang pelangi..
menjadi penyejuk hati makhluk yang memerhati..
turut sama menghiasi keindahan ciptaan Ilahi...



tak kisah apa bidang kita,
tiang sahaja tidak akan melengkapkan sesuatu binaan..
kita perlukan dinding untuk melindungi aib manusia di dalamnya..
bumbung untuk memudahkan kesulitan cuaca,
tingkap untuk kemasukan cahaya..
akhirnya,
kita semua ada peranan yang nyata.

kajilah bagaimana anda dapat salurkan kudrat dan kemahiran anda untuk Allah,
atau hiduplah dengan sia-sia, 
tanpa ada apa untuk dijadikan sebab-sebab anda ke syurga.


heh heh heh heh heh heh heh.....


siapa kata bukan bidang agama tak boleh belajar agama? ^_^
assalamualaikum..

A bit personal 2

sambungan dari artikel : a bit personal

selesai istikarah dan berfikir akan pro dan kontra..
"okay.. thats it.. aku nekad, aku nak teruskan cita-cita jadi pelukis komik.. aku akan jadi pelukis komik sepenuh masa.. akan aku gunakan betul-betul apa yang Allah bagi, untuk kebaikan ummah. kalau tak mula sekarang, bila lagi?.. inilah cita-cita aku dari kecik, insyaAllah"



walaupun inilah impianku dari kecil, tapi sebahagian besar hatiku telah dipenuhi cita-cita menjadi arkitek..
berat.. pedih..



untuk memilih diantara 2 jalan..
Sama ada memulakan semula perjalananku dalam architecture..
Atau teruskan perjalanan dengan angan-angan aku untuk 'mengejut' ummah melalui lukisan..
Atau kedua-duanya sekali.. ini yang paling berat.. sesungguhnya aku hambaNya yang lemah..
"Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya........."
[Al-Baqarah : 286]
namun aku sedar, aku gembira disibukkan mindaku olehNya sebegini..
ini tandanya Allah rindu akan aku.. Dia rindu akan tangisan rayuan aku padaNya..
setelah terlalu lama aku mengangkat dunia dalam setiap nafasku..

Dia panggil aku untuk sujud padanya, sedangkan ramai lagi yang terleka..
beruntungnya aku..

"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?"
[Al-Ankabut : 2]

lalu aku teruskan berjuang dengan cara aku..
siang, malam aku tak peduli,
asalkan aku cuba melaksanakan tanggungjawabku pada Allah dan aku tak leka..



sungguh..
kita perlu keluar dari 'zon selesa' untuk belajar bersyukur dan bercita-cita..
barulah kita kenal erti usaha dan peritnya untuk tidak berjaya..
dan beruntunglah mereka yang Allah bantu untuk keluar dari 'zon selesa' tersebut..
kerana zon selesa ini berpengaruh membunuh cita-cita kita ke syurga..
aku dah banyak kali tersungkur kerana terlalu selesa, banyak kali...


.......................................
tiba-tiba..



"teme.. ada benda best ni mama nak cerita ni... alhamdulillah.. teme boleh sambung belajar"
terkedu....
memang betullah, petir dan ribut tidak akan berpanjangan..
dan selepas ia terhenti, dengan izin Allah akan keluar pelangi yang indah..

alhamdulillah.. terima kasih atas usaha dan doa ibubapa serta keluarga.. peluang untuk aku dibuka sekali lagi..
terima kasih juga atas doa sahabat, kawan, dan pembaca sekalian..

".......bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan"
[Al-Insyirah : 5 & 6]
"Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan."
[Al-Anbiya : 35]


.....................................
keesokan harinya... di chatbox facebook..
perbincangan dengan sahabat..
"Afiq, insyaAllah, aku rasa aku akan pilih untuk sambung belajar.. tapi aku bimbang aku tak dapat teruskan projek komik untuk ummah.."
"teme... Ummah hanya memerlukan syabab, yang ikhlas dalam memperjuang kalimah syahadahnya. teruskan kejar cita-cita kau, aku akan bantu, support!"

maka aku akan berusaha sedaya-upaya.. untuk menjadi arkitek dan pelukis dakwah sekaligus..
bukannya tamak..
cuma aku bimbang, aku akan dipersoal oleh Allah akan perkara yang aku lakukan ketika aku muda dan berupaya..
ada eloknya aku usahakan apa yang termampu dari hanya buat tak tahu...

alhamdulillah... thanks mama.. thanks papa... dan family..

Allahualam..
maaf menganggu kalian dengan artikel peribadi.. saat kalian baca artikel ini, aku dalam perjalanan ke KLIA,
doakan aku, aku doakan kalian.. kita sama-sama berjuang, tapi tak semestinya cara kita sama..

kita DIPERHATIKAN!!

"saya nak roti pisang satu"
Pisang, musuh tradisiku dari kecil.. 
Mungkin kerana 'mind-set', setiap kali aku makan lebih dari sebiji, aku akan mula pening..

Tapi akhir-akhir ini, itu antara menu yang sering aku pesan.. 
Kononnya mencabar diri, berhadapan dengan kelemahan dalaman.. cewah...
Atau mungkin juga mengimbas kembali pelbagai kenangan? (tak yah pikir.. ini aku saja mengarut kasi sedap ayat)

Maka mulalah aku keluarkan reaksi yang pelik ketika berusaha menelan..
Reaksi maha buruk dan spontan.. 
dengan harapan..
reaksi begini membantu aku senang menelan..
Sahabat aku sedang memerhati, tanpa aku perasan..







"teme... aku nak berdakwah.. tapi aku tak reti computer.. macam mana nak buat blog?" 
"Rasulullah saw, Imam Syafie, Imam Maliki, Imam Ahmad, Imam Hanafi dan lain-lain tu takda blog pun?" 

Sikap anda,
Percakapan anda,
Nada suara anda,
Riak wajah anda..
Semuanya dakwah..

Mungkin juga senyuman anda berjaya menarik minat seorang hamba untuk mengenali islam..
Bukankah anda dapat pahala free di situ?


فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ
"Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya."[Al-Zalzalah : 7]
Rasulullah telah mengajar kita menjadi muslim yang cemerlang.
Baik hubungan dengan manusia atau Tuhan.
Sama ada kita nak ikut, atau nak buat-buat tak perasan...

#HormatilahPengawalKeselamatan #TibaTiba

mengapa Aku, Engkau dan Mereka begini?

Ditayangkan dengan sebuah video viral..
yang berlatar belakangkan lapangan terbang..
dengan 'pelakon'nya seorang pengawal keselamatan.

sedih.. geram...
apabila penghormatan diberikan kepada yang berpangkat, yang berharta...
sedangkan yang tua dihina..

mana perginya hak untuk tidak diaibkan?
mana letaknya hak penghormatan sebagai seorang islam?
mana hilangnya hak dihormati sebagai orang tua?

“Barangsiapa tidak menaruh hormat kepada orang yang lebih tua diantara kami atau tidak mengasihani yang lebih muda, tidaklah termasuk golongan kami”
-Hadis riwayat Imam Ahmad

aku berfikir mencari punca.. 
walau aku tahu ianya tidak berguna..
kerana aku bukanlah sesiapa..
untuk mengubah sesuatu budaya..

aku mengimbau kembali..
apakah yang aku, engkau dan mereka lalui..
sehingga syaitan terlalu mudah menembusi..
menganggu perasaan dan emosi..






setelah apa yang aku lalui..
kini aku rungutkan kenapa aku, engkau dan mereka jadi begini?
renungkan kembali..
ada sesuatu yang perlu kita ubah di sini..
moga islam, menjadi teras kehidupan sehari-hari..


pss: teme terasa makin terpanggil untuk menyiapkan komik dakwah, agar kanak-kanak bisa memenuhi hiburan dengan perkara yang lebih islami.. 

ikhlas milik engkau????

assalamualaikum..

keikhlasan, 
ianya selalu dipersoalkan oleh 'nazi ikhlas'..

walaupun mereka tahu,
keikhlasan ini bukanlah duit,
yang boleh dikira dan dinilai..

kadangkala, kita terasa bersemangat untuk memulakan sesuatu kerana Allah..
sesuatu yang mengikut kemampuan kita (nasyid, blog, vlog, street dakwah, talks, etc)

tikala inilah syaitan akan bersungguh-sungguh menimbulkan persoalan..
syaitan akan berbisik..
"tak payah buat, ko bukannya ikhlas pun... kalau ko tak ikhlas kerana Allah, takde guna weh"
maka kita terpengaruh..
seterusnya membatalkan niat 'kerana bimbang tersasar niat'..
walhal, ada baiknya kita mulakan sesuatu, daripada tidak buat apa-apa lansung untuk ummah..

'nazi ikhlas' strikes...






wahai da'ie (pendakwah)
Islam akan menang juga pada suatu hari nanti, itu Allah janji..
kudrat Allah tiada tandingannya, tiada bantuan diperlukan..
tapi Allah memberi kita tawaran..
".....dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamaNya (agama Islam), sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa"

-Al-Hajj : 40

kita mencari redha Allah.. bukan redha manusia..
kerana manusia itu ramai, tiada mungkin kita dapat puaskan semuanya..
sedarkah, kita nak masuk syurga dengan rahmat siapa??



usaha dakwah sedang berjalan.. 
tiada sesiapa yang dipinggirkan..

namun..
jika anda memilih untuk berada di suatu sudut..
mengkritik tanpa penyelesaian..
maaf, banyak lagi masalah yang perlu difikirkan..

kritikan itu, tetap akan dijadikan bekalan.. terima kasih...

assalamualaikum...

Kau tetap PENDAKWAH!!

assalamualaikum...

Apabila berbicara soal 'Da'ie', aku rasa tenggelam..

Tidak layak untuk seseorang yang bergelar 'aku' untuk mencuba mengibar panji Allah..

Aku pendosa....
Usah diceritakan soal kejahatanku, kerana itu soalku dengan Al-Ghaffur..
Cuma aku dan Tuhanku yang kenal dosaku...

Mana mungkin seorang yang imannya seperti objek yang melantun... mengajak ke arah syurga..

Sedang diriku tidak kemana..
Tidak juga berusaha bergerak ke sana..

maka seperti menyusun batu-bata, aku sediakan seribu satu alasan..











وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. -Ali-Imran : 104 

Terlintas jauh di benak hatiku..
Tidak inginkah aku tergolong dalam kalangan 'beruntung' seperti yang dijanjikan oleh Tuhanku?

Namun, sempatkah aku untuk mengajak diri dan masyarakat ke arah redha Allah?

Setelah terlalu lama aku menghambakan diri pada dunia ciptaan Al-Khaliq..

aku merujuk sesuatu yang juga aku gelar Murabbi.. iaitu hati kecilku sendiri.. 


"kau rasa kau terlalu berdosa, tak layak untuk menyebar risalah kan? habistu kalau kau decide untuk tidak berusaha memperjuangkan agama, apa lagi yang kau nak sembahkan pada Allah kelak? dosa kau aja?"

sentap...

lalu aku teruskan melukis... dan menulis...
“Barang siapa di antara kalian melihat suatu kemungkaran, hendaklah ia mencegahnya dengan tangannya. Dan jika ia tidak mampu, maka dengan lisannya. Dan jika masih tidak mampu juga, maka dengan hatinya, yang demikian itu adalah selemah-lemah iman.” -Hadis Riwayat Abu Hurairah

HOT POST!!