Teme's GANG

Meet & Greet. The untold story.


Fuhhhhhhh..... *tiup blog yang dah berhabuk*


Ni gambar favourite aku. Siapa yang snap gambar ni boleh tak kasi link gambar asal kat komen? Aku nak letak credit 😊. Thank you tau?


Tak pernah terlintas pun dalam fikiran aku yang one day aku akan bersetuju untuk adakan satu sesi meet & greet. Selama ni, aku kira, cukuplah orang kenal Teme Abdullah, sebagai sorang lelaki, lulusan architecture, sudah bekerja di negara tertentu, pelukis yang menulis di waktu lapang, dan kadang-kadang terlalu confident untuk menyanyi.

Sekitar Disember 2016,
Masatu aku baru menulis satu buku iaitu Pelukis Jalanan (published February 2016). Aku ingat lagi, dengan yakinnya aku katakan pada publisher yang hampir mustahil aku akan buat sesi yang melibatkan self exposal seperti meet and greet session walaupun hanya untuk turunkan autograph pada buku. Dan aku juga rasakan mungkin ini buku first and last aku. Sebab aku tak rasa orang akan baca buku aku pun. Aku nak hidup senyap-senyap as an architect. Tapi aku merancang je, ada Yang Lagi Hebat merancang daripada aku.

Fast forward.
Bulan April 2018. Aku dah tiba di Malaysia. Dah menulis buku yang keempat. Dah ready untuk meet & greet session yang betul-betul aku taknak buat dulu. Even pagi tu, beberapa jam sebelum sesi tersebut, aku masih fikir “Betul ke apa yang aku buat ni?” Sambil duk betul-betulkan mask hitam yang menutup mulut aku depan cermin di sebuah bilik hotel, sambil duk kemas-kemaskan rambut biar masuk dalam beanie dengan rapi, aku dapat bertubi-tubi whatsapp daripada kawan-kawan yang kenal aku.

“Are you sure about this?”

"Are you ready for the aftermath?"

“Dah fikir masak-masak ke?”

"Susahlah kalau kau dah expose. Takleh lepak dengan kau macam dulu."

“Since kau mula-mula blogging dulu kau tak expose diri kau bro. Belum terlambat nak undur balik.”

“Your privacy, your personal life... Takkan sama dah lepasni.”

“Good luck... I’m sure you’ve tought this through.”

Ada juga followers yang masih risau dan cuba untuk mengubah fikiran aku. Aku dapat DM, PM, tweet, dan sebagainya. Diorang risau sebab diorang ingat aku nak expose diri 100%. Diorang tak tahu pun aku akan pakai mask & cermin mata hitam. But still....... Aku mana pernah berniat pun nak buat perkara ni dulu.

Tapi aku yakin. Niat aku betul insyaAllah. Aku nak raikan pembaca buku aku je. Diorang support aku di zaman aku hanyalah Pelukis Jalanan. Daripada zaman aku menulis blog ni ketika di bangku sekolah menengah lagi. Takkan aku tak boleh berkorban prinsip aku sehari just to say hi pada diorang kan?

“Handsome dah tu,” Ahmad tegur. Dia ada dalam bilik tu jugak.

“Bila aku dah tutup muka baru kau puji aku handsome kan? Hahaha,” aku balas.

“Kau tidur tak malam tadi?” tanya Ahmad lagi.

Aku senyum je.

Ya..... Memang sebenarnya aku tak cukup tidur. Malam sebelum tu aku masih ada discussion dengan crew publisher tentang perjalanan untuk sesi tu. Campur dengan tak boleh tidur sebab banyak sangat fikir. Nervous. Boleh lah tidur kejap walaupun tak lena. Tapi pagi tu ada satu perkara yang buat aku fikir lebih daripada perasaan nervous aku.

Aku takut tak dapat puaskan hati semua orang.

Aku masih tak puas hati dengan decision hasil discussion dengan publisher semalam.

Aku duk target paling ramai dalam 500 orang datang. Yelah, aku bukannya artis pun. Sesi bermula pukul 10 pagi sampai 5:30 petang. Tolak lunch break sejam, tolak waktu pengurusan yang tak dapat dielakkan dalam 30 minit, aku ada 6 jam sahaja untuk jumpa supporters aku yang datang jauh-jauh.

Aku dah cakap kat crew yang aku sanggup korbankan lunch break, apalah sangat tak makan tengah hari kan? Masa zaman student dulu lek je aku kenyangkan perut dengan angin. So, dengan korbankan lunch break, aku akan ada 7 jam bersama mereka yang datang. Tapi aku diingatkan yang lunch break perlu ada jugak walaupun aku taknak makan. Sebab crew-crew lain yang menguruskan aku perlukan lunch break. Aku terselfish, tak teringat pada diorang. Terlampau fikir pasal nak entertain mereka yang datang sampai terlupa crew-crew yang bantu aku. 

So ada 6 jam. 500 bahagi 6 jam, aku ada lebih kurang 43 saat je untuk setiap orang.

Aku fikir sorang-sorang,
5 saat dia naik stage, 5 saat dia turun stage, dah bazir 10 saat. 5 saat lagi dia akan pass buku pada aku, betul-betulkan buku, belek-belek buku. 10 saat aku akan guna untuk autograph dan tulis ucapan ringkas. Nak selfie dah makan 5-10 saat. Jadi, daripada 43 saat tadi, tinggal 8 saat je untuk aku berbual-bual bertanya khabar dengan setiap orang yang datang.

8 saat boleh borak apa je???

Assalamualaikum dibalas waalaikumussalam pun dah hampir 5 saat. Tinggal 3 saat. Aku nak buat apa untuk appreciate mereka yang datang jauh-jauh dalam masa 3 saat je? Aku mula rasa risau. Aku kesian kat mereka yang sanggup beratur dan menunggu.

Lebih merisaukan aku, crew publisher kata mereka jangka 1000 orang akan datang. Aku mula rasa macam diorang ni overrate Teme Abdullah. Macam yang aku cakap tadi, aku tak rasa sampai 500 orang pun yang datang. Diorang pulak predict sekali ganda. So berapa saat je yang tinggal untuk aku spend pada setiap sorang? Aku bertambah resah.

Kami bincang dan bincang. Dan akhirnya satu solusi yang berat terpaksa aku setujukan. Malam sebelum hari meet & greet tu, tepat jam 11:55 malam, aku terpaksa up-kan peraturan untuk hari esok. Peraturan yang kami terpaksa keluarkan selepas perbincangan selama 2-3 jam je.





Sampai ke pagi tu aku berfikir, berfikir, berfikir, dan berdoa moga-moga aku tak guriskan hati mana-mana pihak. Serbasalah sebab terpaksa letakkan syarat untuk autograph 2 buku je paling banyak setiap orang.

Macam mana pulak mereka yang support buku aku daripada yang pertama? They deserve my autograph kat semua buku yang diorang bawa.
Macam mana dengan mereka yang datang jauh-jauh?
Macam mana pulak dengan yang beratur lama?
Macam mana dengan yang sanggup menabung untuk buku aku?
Macam mana pulak dengan personal shopper yang dah janji dengan para pembeli untuk dapatkan autograph?
Aku kurang berpuas hati. Rasa tak kena.

Haih.....

..

...

Hampir pukul 9:30 pagi. Meet and greet pukul 10 pagi.
Walaupun tempat penginapan aku dekat je dengan PWTC (lokasi meet and greet), aku kene gerak awal untuk kurangkan potensi membazir masa. Aku pun keluarkan phone. Bukak instagram. Klik kat new story. Lalu aku ketip-ketip beberapa ayat.

Tepat pukul 9:27 pagi, aku post kat instagram story;





Aku saut coat burgundy, pastu keluar bilik. Dah ada crew publisher yang tunggu untuk bantu iring aku ke dewan PWTC. Ahmad tak boleh ikut aku sebab dia ada meeting haritu.

..

...


Diari Meet & Greet.

Sampai di PWTC,
Kami decide untuk masuk ikut escalator utama daripada carpark. Kami tu terdiri daripada aku, dan 2 orang pengiring. Yelah, buat apa nak masuk sorok-sorok ikut pintu belakang kan? Bukannya orang kenal aku. Supporters aku pun tak tahu pun aku nak pegi pakai mask. Warna baju aku pun diorang tak tahu. Muka lagilah.

Sampai je first floor, aku ikut je 2 orang pengiring tadi berjalan laju sambil menunduk sampai ke depan pintu lift. Aku tunggu pintu tu terbuka. Lama semacam pulak pintu lift ni nak terbuka. Campur perasaan malu-malu aku lagi, memang aku rasa lama. 

Aku perasan ada mata-mata yang perhatikan aku, tapi aku buat relaks macam takda apa-apa yang berlaku. Aku faham, kalau aku jadi diorang pun aku akan usha pelik je mamat yang datang pakai mask tengah-tengah ramai orang kat pesta buku.

Aku macam nampak ada 5-6 orang berjalan ke arah aku. Mungkin nak naik lift sama-sama lah kot. Tak mungkin dia tahu aku Teme. Aku pun berpaling semula menghadap pintu lift. Tiba-tiba aku rasa ada orang cuit-cuit bahu aku macam segan-segan. Aku berpaling.

“Assalamualaikum.... Maaf bang.. Tumpang tanya. Abang ni Teme ke?”

“Waalaikumussalam,” jawab aku dengan kekaguman.

Hebat gila adik ni dapat teka aku Teme? Itu yang terlintas dalam otak aku.

“Eh jom kita ambik gambar? Korang orang-orang pertama yang saya jumpa,” kata aku. Orang yang paling excited nak bergambar. Hahaha.






Pintu lift terbuka. Aku naik dengan harapan dah ada orang yang ready dengan buku untuk aku autograph. 2-3 orang pun jadilah sebab aku perlu manfaatkan setiap saat.

Sampai di tingkat 5. Pintu lift terbuka.
Aku terus nampak ramai orang kat corridor depan lift. Ada yang duduk bersila. Ada yang borak-borak. Ada yang baca buku. Aku mula jadi segan. “Ramainya orang datang pesta buku....,” bisik aku dalam hati.

Tanpa berfikir panjang, aku tunduk & berjalan melintasi diorang slamber je lah. Taknak kacau pengunjung-pengunjung PBAKL dengan penampilan aneh aku. Aku berjalan laju menuju ke dewan. Mula aku perasan ada orang beratur. Aku terfikir, “Bagus jugak orang Malaysia ni... beratur nak beli buku.”

Bila masuk je ke dewan, baru aku perasan yang line beratur kat luar tadi betul-betul kat depan pintu dewan tempat meet & greet aku. Kemudian aku diberitahu oleh seorang crew, hanya dewan tempat aku buat meet & greet session tu je yang dibuka di tingkat 5 tu. So maksudnya, semua orang yang aku tengok tadi ialah pembaca-pembaca buku aku.

YaAllah... Menyesalnya aku tak stop and say hi kat diorang.

Mulalah berderu darah nervous naik sampai ke kepala. Kali terakhir aku rasa nervous macamni masa sekolah rendah, masa pertama kali aku kene baca doa kat pentas perhimpunan sekolah. Dahlah gagap teruk masatu. Kalini nervous campur excited, bukan nervous campur takut macam dulu. Tak sabar nak jumpa semua orang.

Dewan masih kosong. Tapi orang dah ramai beratur kat luar. Aku pun act cool. Keluarkan phone, pastu record video diorang tengah lambai-lambai kat luar pintu. Tapi Allah sahaja yang tahu betapa bergegarnya tangan aku sebab mengigil. Nervous-excited. Tak pernah aku rasa.

Aku genggam lepas genggam lepas tangan beberapa kali. Nak panaskan tangan. Mana tahu boleh kurangkan menggigil. 

Ok I’m ready. Orang pertama naik ke pentas. Aku sapa dan terus bukak buku dia untuk sign.

Ya Allah... buruk nak mampos tulisan aku. Aku pun malu dengan diri sendiri.

Aku ingat gigil aku dah hilang dah. Aku yakin nervous aku dah hilang. Maybe aku overwhelmed, excited, terharu, & happy jumpa mereka-mereka yang sanggup support buku seorang penulis picisan macam aku. Aku sempat mintak maaf kat beberapa orang yang pertama dapatkan autograph sebab tulisan aku memang buruk.

Beberapa minit kemudian,

“Teme... Awak tak boleh tulis ucapan panjang-panjang..... Kita tak cukup masa, ramai orang beratur kat luar,” bisik seorang crew kat telinga aku.

Aku mengangguk bersetuju dalam tidak bersetuju. Kalau boleh aku nak kasi karangan ucapan kat setiap buku. Tapi tak cukup masa. Aku kene patuh.


Thanks,
(Teme’s initial)
To: (nama pembaca)


Tu je yang aku tulis kat setiap buku. Dapatlah jimat banyak masa.
Berulang-ulang aku sapa orang, turunkan autograph, & selfie selama berjam-jam. Tapi langsung tak rasa bosan atau kurang excited. Letih memang dah mula rasa sikit-sikit. Tapi aku excited jumpa semua orang. Percayalah, dalam mask tu pun aku tersenyum. Walaupun orang tak nampak, aku tetap tersenyum tersengih-sengih. Tak boleh kawal.

Tiba-tiba.

“Teme.... Sorry to tell you this... Kita betul-betul tak cukup masa ni. Kita kene jimat masa lagi. Saya cadangkan teme sign 1 buku je instead of 2 buku macam yang kita rancang,” bisik crew. 

Dia pandang aku lama, menunggu jawapan balas.

Aku mengangguk mendengar cadangan tu tanpa memberikan kata persetujuan. Sebab aku memang tak puas hati. Kesian gila kat orang. Diorang mengharap aku autograph kat 2 buku kot semalam? Kan dah janji? Mana boleh macamni. Dahlah kita dah hadkan 2 buku. Takkan nak kurangkan lagi?

So, pada awalnya aku tetap autograph pada 2 buku. Degil. Tapi kalini aku hanya letak initial Teme sahaja. Takda ucapan apa-apa walaupun sesimple ‘thanks’. Aku cuba nak percepatkan masa.

Dalam masa yang sama, aku dah mula rasa kurang selesa sikit dengan outfit aku. Mask tu buat aku susah nak bernafas. Bila hembus nafas, wap akan keluar kat gap bahagian atas mask lepastu sunglasses aku akan kabur, tak nampak apa-apa. Aku kene tahan nafas buat beberapa saat untuk kasi kaburan wap kat sunglasses tu hilang. Kemudian barulah aku bernafas balik.

Lunch break,
Setakat ni, aku masih lagi autograph pada 2 buah buku seperti yang dijanjikan semalam. Crew bawak aku keluar ikut pintu belakang dewan sebab pintu depan dah sesak sangat. Takut menganggu perjalanan majlis. Aku dibawa ke suatu tempat untuk solat zuhur.

“Teme nak apa-apa?” tanya crew yang iringi aku. 

Dia nak tolong belikan makanan tengah hari untuk kami berdua.

“Eh takpa takpa... Saya taknak makan tengah hari,” aku jawab.

Crew tadi mula nampak serbasalah.

“Ya Allah... Takpa... Serious,” aku cuba yakinkan dia.

“Are you sure?” dia double check.

“Yes.. Hahaha... Takpa, saya memang dah set mind taknak makan harini,” kata aku.

Sebenarnya aku bukan taknak makan, tapi aku perlukan masa lunch break tu untuk berfikir. Aku tak boleh multi task.

Selesai solat zuhur, aku lepak kejap kat ruang solat tu. Aku fikir perihal adakah patut aku autograph pada 1 buku je? Kalau aku sign pada 1 buku, mungkin orang tu akan kecewa. Kalau aku sign pada 2 buku, akan ada ramai orang yang beratur tak dapat autograph langsung pada buku mereka sebab ia memakan masa. Lagi kuat kekecewaan orang yang beratur lama-lama tapi tak dapat jumpa langsung. Lepas lunchbreak ni, ada lebih kurang 3-4 jam sahaja lagi untuk sesi meet & greet ni. 

Hmmm..

Aku berfikir.....

“....”

“.....”

“Ok.. aku akan autograph 2 buku jugak senyap-senyap. Crew bukannya nampak pun. Aku akan sign laju-laju untuk cepatkan masa.”

Muktamad. Aku sarungkan coat lepastu keluar daripada ruang solat tu. Crew yang sama tadi dah tunggu kat depan.

“Teme, tengok ni....,” kata crew tu sambil tunjukkan satu alat kat tangan dia.

Alat ni ialah tasbih digital yang orang guna untuk berzikir. Kalini crew ni jadi inovatif sikit. Dia guna alat tu untuk kira berapa ramai pengunjung yang dah dapat autograph aku. Aku tengok paparan pada skrin tasbih tu.

“Ni lah bilangan yang Teme autograph sebelum lunchbreak tadi,” kata dia.

Aku terkejut. Serious tak sampai target aku pun. Dahlah bilangan yang hadir jauh daripada prediction kami. Bukan 500 orang, bukan 1000 orang, malah jauh lebih banyak daripada tu. Aku tak boleh teruskan macamni. Ada beberapa jam je lagi. Takkan aku nak kecewakan mereka yang datang? Aku dah ambik cuti semata-mata untuk pembaca-pembaca penulisan aku yang hadir harini. Aku perlu buat yang terbaik. Aku perlu puaskan hati semua orang.

Dalam perjalanan ke dewan meet & greet selepas lunch break, aku dah ubah fikiran. Aku ubah keputusan yang aku buat lepas solat tadi. Dengan berat hatinya aku terpaksa bersetuju untuk turunkan autograph pada satu buku je. Dengan cara ini je aku boleh tak kecewakan mereka-mereka yang beratur berjam-jam kat luar dewan tu.

Masa yang sedikit dikongsikan sikit sama sikit. Bagi aku, itulah penyelesaian yang paling adil sekarang ni.

Sampai di pintu lift, seorang lagi crew join untuk iringi aku. Kini ada 2 orang yang ‘jaga aku’. Pintu lift terbuka. 2 orang ni terus himpit aku kat bucu dinding lift. Diorang berdiri kat depan aku jadi macam tembok sebab kalini lift penuh dengan orang.

Pintu lift tertutup. Macam biasalah, awkward silence dalam lift. Aku tengok orang-orang yang dalam lift tu. Diorang pun tengok aku jugak. Aku tengok kat button tingkat-tingkat kat lift tu pulak. Hanya button tingkat 5 je yang menyala. Hmmmmm... Maksudnya semua orang dalam lift ni nak pegi ke tingkat 5. Ntah-ntah semua menuju ke meet & greet session aku sebab itu je dewan yang bukak di tingkat 5. Patutlah semua duk tengok aku semacam je. Allah takdirkan kami terjumpa dalam lift.

Aku memecahkan awkward silence tu, “Errrrr... korang ni nak pegi tingkat 5 ke?”

“Aah...,” ada sorang wakilkan jawab. 

Lain-lain semua mengangguk. Ada yag tersengih-sengih.

“Awak ni Teme ke?” ada satu suara bertanya.

“Aah.. Haha... Hai...,” aku lambai-lambai sambil tersenyum awkward dalam mask tu.

Lift dah sampai tingkat 3. 2 tingkat je nak sampai tingkat 5. Aku takda banyak masa dengan diorang dalam lift tu. Takkan nak mintak buku masing-masing pastu autograph dalam lift tu kan? Mana sempat.

Aku buat keputusan lalu bertanya, “Jom selfie ramai-ramai nak?”

“Jom!”
“Nakk!”
“Jommm!”
“Nah phone saya!”
“Saya nak jugak!”
“Lepasni phone saya!”

Satu-satu aku ambik phone diorang untuk selfie dalam lift sempit tu. Pening 2 orang crew yang duk jaga aku. Kesian diorang. Hahaha. Tapi yang paling kesian ialah satu phone terakhir ni. Aku baru nak tekan snap, phone dia mati. Habis battery! Aku kasi balik phone kat dia untuk dia cuba hidupkan. Mana tahu boleh hidup tiba-tiba. Tapi pintu lift dah terbuka, dah sampai tingkat 5. Aku berdiri lagi beberapa saat dalam lift tu sebab nak tunggu phone saudari ni hidup semula.

“Teme... Kita tak banyak masa ni. Dah nak pukul 2 dah ni. Kene start session,” kata crew.

Aku mengangguk tanda faham. Orang mula nampak kekecohan yang berlaku kat lift. Mulalah ada orang yang berjalan ke arah lift. Bimbang aku diserbu, crew tadi tarik aku keluar. Aku sempat mintak maaf kat saudari tadi sebab tak tunggu phone dia hidup.

Kalini orang yang beratur dah lagi ramai daripada mula-mula tadi. Berpusing sampai penuh satu floor barisan diorang. Sampai orang nak keluar lift pun susah. Berbeza dengan masa mula-mula aku sampai pagi tadi, kalini aku boleh lambai-lambai kat diorang. Boleh say hi sebab aku tahu dah semua tu datang untuk meet and greet session ni. Puas hati sebab boleh tegur orang sikit-sikit.

Sampai je kat stage, aku terus keluarkan phone. Bukak instagram, record instagram story buat kali kedua. Dua ini je lah story yang aku rakam sendiri sepanjang pukul 10 pagi sampai 5:30 petang tu. Aku tak tergamak nak buat instagram story masa sesi sedang berlangsung. Sebab itu membazir masa. Ini masa untuk supporters aku. Bukan masa aku. Mereka yang ada dalam dewan tu semua lambai-lambai kat camera. Aku tersenyum.




A post shared by teme Abdullah (@itsteme) on
View post ni kat instagram untuk tengok the other pictures from the session. Kat blog takleh slide2 gambar 😅.


Sesi selepas lunch break bermula.
Crew meet & greet sempat buat announcement berkenaan autograph hanya pada 1 buku tu. Kami kene cepat.

Aku sempat tanya beberapa orang. Rata-ratanya kata yang mereka beratur dekat 2-3 jam. Ya Allah.... Aku tak tahu nak rasa apa. Aku sendiri pikir, “Berbaloi ke korang buat semua ni?” Aku terharu, campur serbasalah, campur risau, campur thrilled, campur excited. Semua ada. Makin laju tangan aku sign buku. Sebab kalau boleh aku nak semua orang dapat sign sekurang-kurangnya satu buku.

Semua baik. Semua sopan. Semua senyum. Semua ramah. Semua civilised. Siap ada parents yang bawak satu family sebab anak-anak mereka baca buku aku. Ada non-muslim. Ada indian. Ada chinese. Ada yang beratur untuk kawan. Macam-macam orang aku jumpa. Amazing experience. Aku jadi tak sedar yang aku tengah sangat-sangat exhausted. Daripada pagi tak makan. Patutnya aku niat puasa je awal-awal tadi.

Walaupun aku kata hanya nak autograph pada satu buku, ada juga yang aku curi-curi tulis quote & wish ringkas bila crew tak nampak (sorry rakan-rakan crew sekalian hahaha). Kalau ada yang cakap haritu birthday diorang, aku akan usahakan untuk sekurang-kurangnya tulis ‘HB’ curi-curi. Tapi aku tetap tak puas hati sebab tulisan aku rata-ratanya buruk sebab nak kejar masa.

Dah pukul 4:30 petang. 
Tinggal kurang daripada sejam je sebelum sesi tamat. 
Tiba-tiba,

“Pssss.. Teme.. Alhamdulillah laju Teme sign kalini...,” ada crew bisik.

“Alhamdulillah...,” aku jawab sambil tangan masih duk bergerak autograph buku & melayan mereka yang datang.

“Kat luar dah kurang orang?” aku bertanya ringkas. 

Aku menjangkakan petang-petang ni orang dah berkurangan. So aku dapatlah autograph buku semua yang datang.

“Hmmmm.. Itulah masalahnya.. Itulah yang saya nak cakap ni.”

“Yes?”

“Orang ramai lagi... sama macam tadi.”

Aku mula tak sedap hati.

Crew tadi menyambung, “Kami ada satu cadangan. Mungkin Teme tak bersetuju. Tapi ni je cara nak buat semua yang datang ada peluang jumpa Teme.”

“Apa cadangannya?” tanya aku yang tak cukup masa nak tanya panjang-panjang.

“Kita bagi option. 2 options kepada setiap orang yang datang. Sama ada nak autograph, atau nak selfie. Diorang kene pilih salah satu je. Baru kita boleh kasi barisan ni flow smoothly....”

“.....”

Aku diam lama. Mungkin crew tu tahu yang aku tak setuju.

Dia cuba yakinkan yang itulah solusi yang terbaik, “Kalau kita buat macamtu pun, agak mustahil kita nak kasi semua orang dapat jumpa Teme.”

Aku tak boleh berfikir panjang. Masa tinggal kurang satu jam je. Orang masih ribu-ribu. Aku terus jawab, “Ok.. buat je apa-apa yang terbaik.”

Crew tadi terus ambik mic buat pengumuman kepada para pengunjung.

Hanya Allah je tahu betapa serbasalahnya aku masatu. Nak sapa mereka yang datang pun sempat bagi salam & thanks je. Senyum aku dah kelat dah dalam mask tu. Mula-mula bagi syarat sign hanya 2 buku. Lepastu turunkan kepada 1 buku. Lepastu turunkan lagi kepada pilihan nak selfie or sign kat 1 buku je. Aku tak sedap hati. Tapi aku kene buat keputusan antara kecewakan sikit orang, atau kecewakan ramai orang. Dan aku pilih yang pertama.

Semuanya mencapai sasaran. Memang kami dapat tingkatkan kelajuan flow barisan pengunjung. Tapi still tak boleh kurangkan mereka yang beratur. Jadi, pukul 5 petang, 30 minit sebelum tamat sesi tu, crew terpaksa tutup barisan. Sesiapa yang datang lewat dah tak boleh beratur sebab tak cukup masa. Dewan tu hanya boleh digunakan sampai pukul 6. Sesi perlu tamat pukul 5:30 untuk kasi crew masa kemas dewan.

..

...

....

Lebih kurang pukul 5:45 petang, 15 minit lewat daripada plan, aku autograph buku yang terakhir haritu. First time aku rasa loya bila tengok sign sendiri. Tapi puas hati. Pintu dewan ditutup. Aku bangun menggeliat.








Walaupun dah tutup dewan, aku dapat berita daripada seorang crew yang datang dekati aku,

“Teme.. Ada orang masih tunggu kat depan pintu dewan.”

Mungkin mereka ingat aku akan keluar melalui pintu depan. Padahal aku akan keluar ikut pintu belakang. Mungkin mereka-mereka ni pembaca yang tak sempat beratur tadi.

Aku tanya, “Ramai?”

“A few hundreds kot. Tak ramai macam tadi.”

“Hmmmm...” aku berfikir cara nak puaskan hati mereka yang masih di luar.

“Tapi dah makin kurang dah.. Mungkin sekarang dah 100-200 orang je,” kata crew tu lagi.

“Awak rasa macam mana?”

“Selfie ramai-ramai dengan diorang. At least ada memory?”

“Genius.. Ok saya akan record instagram story masukkan muka-muka diorang dalam instagram saya,” aku pun terus bangun berjalan laju menuju ke pintu dewan.

“Ehhhh jap jap jap,” crew tadi hentikan aku.

Bila aku berhenti dan berpaling kat dia, dia kata, “Kasi kami a few minutes nak susun pagar kat luar dulu. And biar kami susun beberapa orang untuk jaga Teme kat situ dulu ok?”

“Ok,” aku akur je.

Aku terhutang budi dengan mereka ni. Mereka fikir soal kelancaran dan keselamatan majlis lebih daripada aku sendiri. Kalau ikutkan aku, aku main redah je. Kalau takda diorang, tak mungkin majlis harini jadi smooth macam ni.

Bila semuanya dah ready, aku keluar untuk selfie ramai-ramai.

💕

Balik je hotel, aku terus solat asar dan terlelap kejap. Sempat keluar makan minum dengan kawan aku yang datang. Malam tu aku nak keluar dinner dengan Ahmad dan sorang lagi kawan kitorang. Aku saja keluar malam-malam sebab taknak kasi orang cam aku. Walaupun aku dah tukar baju, mungkin ada orang yang boleh kenal badan aku. So aku kene berjaga-jaga. Tapi masa tengah tunggu kereta kawan aku sampai, aku terkantoi jugak identiti dengan seorang pengunjung pesta buku. Hahahaha.

A follower sempat screenshot my instagram story & letak kat twitter. Tweet kat bawah ni ceritanya;


Masa keluar makan tu, aku tertidur-tidur.
Tunggu makanan sampai pun aku tidur.
Tengah berborak pun aku terlelap.
Hampir tengah malam baru aku dapat makan breakfast. Literally my first meal lepas hari yang panjang.
Letih dia Allah saja yang tahu.

But aku puas hati sebab aku dah lakukan segala yang aku mampu untuk puaskan hati semua orang. Sebagai manusia, aku dah buat semua. Alhamdulillah.


Mujurlah ada beberapa orang yang upload video experience diorang kat Youtube 😊. Bolehlah aku dapat gambaran situasi kat luar dewan masa aku tengah sibuk dalam dewan. Bawah ni salah satu video diorang.




Thank you semua!

💕
...........


Hari-hari selepas tu, aku dapat respon-respon yang positif. Alhamdulillah semuanya happy. Aku pun happy jugak. Banyak yang upload gambar masa meet & greet haritu. Lepas beberapa hari baru aku boleh belek-belek gambar kat social media. Cuti aku dah habis, aku kene sambung kerja. Tapi aku curi-curi masa jugak untuk baca surat-surat diorang sampai tertidur.


Imej ni ada kat story highlight aku di instagram. Tajuk dia Meet & Greet 😊.

Surat-surat yang supporters bagi kat aku masa meet & greet tu sejujurnya aku belum habis baca sampai sekarang. Chocolates yang diorang bagi je habis licin Hahahahaha *ketawa dalam kegemukan*

Semuanya positif. Supportif. Aku bersyukur. Aku happy. Kini aku boleh sambung kerja biasa aku dengan tenang. Aku boleh berhenti daripada menjadi Teme kejap. Fokus pada diri aku sendiri pulak.


...........


Sampailah satu hari.

Ada kawan aku send 1 tweet kat aku. Aku baca tweet tu. Lebih kurang macam ni:

“Aku banyak dengar cerita fasal Teme ni. Kalau orang bawak banyak buku pun, dia sign 1 buku ja. Blablabla...”

Aku ubah ayat tweet tu sebab tanak korang cari. Aku taknak burukkan orang tu. Cukuplah sekadar aku luah kat sini. Ayat 'banyak dengar cerita' tu pun dah menampakkan berlakunya umpatan. Biasanya aku akan tutup mata je bila sorang dua cuba fitnah or burukkan aku. Aku dah decide untuk menjadi figure yang boleh dirujuk oleh public. So, aku kene terima yang tak semua orang suka aku. Ada orang yang akan benci walaupun tak bersebab. Aku terima. Tapi kalini, ada sebab ia menarik perhatian aku.

Aku baca reply tweet tu pulak. Rata-rata followers dia cakap;

“Nasib baik kau humble.”
“Nanti kau jangan jadi sombong macamtu.”
“Kau dah famous nanti jangan berlagak.”
“Nasib baik kau tak kekwat. Kau sign je semua buku. Tak macam Teme.”

Hati aku hancur.

Tak pernah sedetik pun aku berniat nak sombong.
Tak pernah sikit pun aku berniat nak bajet bagus.
Tak pernah pun aku plan nak jadi berlagak.
Tak pernah sekali pun aku cuba nak kasi point kat orang untuk mengumpat.

Aku fikir......Why?

Kenapa dia buat macamni? Aku tekan profil akaun tu untuk check siapa mamat yang tweet tu. Aku yakin dia ni bukan one of my readers nor followers. Sebab readers aku tak perangai macamni.

Aku cuba godek-godek. Aku dapati akaun tu ada a few thousands followers. Rupa-rupanya dia penulis jugak. Dah banyak menulis buku. Dia menulis lagi banyak buku daripada aku. Lagi berpengalaman daripada aku. Aku jadi bertambah sedih. Hiba.

Parents aku cakap,
Kita semua memang nak jadi yang terbaik. Kita semua nak ada peningkatan dalam hidup. Tapi jangan sesekali kita pijak orang lain untuk meninggikan diri kita.

Sejak awal aku menulis, aku tak pernah cari pasal pun dengan penulis ni. Aku even tak pernah kenal pun mamat yang mengumpat pasal aku kat ribu-ribu followers dia ni sebelum ni. Kenapa dia sebarkan benda negatif yang tak pernah langsung aku terfikir nak buat? Kenapa dia create situasi negatif dan buruk sedangkan dia sendiri takda masa meet & greet tu dan tengok sendiri? It's definitely a subtle way of character assaination. Tidak bolehkah kita bersaing secara sihat tanpa merendah-rendahkan yang lainnya? Kitakan sama-sama menulis untuk berkongsi dengan masyarakat? Inikah yang terbaik yang anda boleh buat untuk mendapat perhatian? 

Aku tahu,
Ada supporters akan marah aku sebab aku terasa dengan satu perkara negatif ni. Tapi aku juga manusia. Mood aku rosak. Aku kecewa dengan bangsa aku sendiri. Aku korbankan banyak perkara, termasuk perkara berkaitan kerja-kerja peribadi aku yang aku tak ceritakan pada korang, semata-mata untuk jayakan meet & greet haritu. Aku perah otak untuk berfikir macam mana nak puaskan hati semua orang. Aku tak sentuh siapa-siapa.

Kalau bukan sebab supporters aku, aku tak nak pun muncul masa pesta buku haritu.



HOT POST!!