nuffnang

Teme's GANG

Kafir di dalam Masjid...

Catatan musafir 1
*huruf yang ditulis dalam italic(huruf senget semacam ni) merupakan terjemahan daripada perbualan bahasa asing.





Musim luruh, Oktober 2013..

Pertama kali aku jejakkan kaki pada waktu isyak di masjid berhampiran kawasan aku menetap. Ketika itu aku masih baru di kota ini, mata meliar melihat sana dan sini. Suasana asing yang tak biasa aku lalui. Biar aku ceritakan..
Masjid yang paling dekat ialah 45 minit perjalanan kaki, pintu ke pintu. Hakikat lama berjalan tidak terasa, kerana barangkali minda asyik memikirkan cuaca sejuk.


Sedang aku berjalan ke masjid berdekatan, ada satu sosok tubuh yang berlari-lari anak menuju ke arahku dari belakang, badannya sasa. Tidak jelas raut wajahnya kerana malam yang gelap. Mungkin juga budaya orang kat sini suka berjogging waktu-waktu sebegini.

Aku berpaling sedikit ke belakang, memerhatikannya di hujung mata. Memang sah dia sedang mengejar aku, naluriku berkata begitu.
“Takkan dia lari ke arah aku kot, aku mana sempat buat kawan lagi kat sini.. YaAllah, aku baru je kat sini, sehelai sepinggang, janganlah Kau timpakan ujian berat, duit aku ada beberapa pound je dalam wallet ni”

Lalu aku berpaling dan teruskan perjalanan. 
Bulu roma mula naik..
Perasaan bimbang semakin menguasai, 
berdebar makin rancak apabila bunyi tapak kaki semakin menghampiri.
Nak lari ke tak nak... nak lari ke tak nak..

Tangannya mencapai bahuku sebaik sahaja aku mengambil keputusan untuk berlari, membuatkan aku terhenti.
“Maafkan saya, awak nak ke kelas gusti jugak ke? Budak baru?”

Gusti apabenda pulak ni.. 
Kebetulan aku menggalas beg yang seakan-akan beg pakaian sukan, mungkin itu menjadi asbab pertanyaan. Aku berkerut keliru, pucat  sambil mengukir senyuman kelat. Lalu aku menjawab,
“Oh tak tak.. saya menuju ke masjid ni.. baru seminggu saya ada di London ni”

“Oh yeke? Jomlah jalan sama-sama, saya pun nak ke masjid”

Lalu aku berjalan dengannya sambil bertukar-tukar cerita.

..

..

“Eh... kejap..  Tadi dia kata nak ke kelas gusti? Ni kenapa tiba-tiba kata nak pegi masjid pulak?” 

Aku kembali risau, bermonolog dalaman.
Tingginya lebih kurang 2 meter, aku pulak standard melayu, 172cm, kalau apa-apa berlaku, kekuatan fizikalnya pastinya lebih dari aku. Kesilapan besar bila aku katakan yang aku baru seminggu di London, ini pastinya menjadi berita baik untuk para peniat jahat.

Sejujurnya.. dalam keadaan sunyi dan gelap sebegitu, otakku secara automatik telah ter-trigger kepada ‘killing-to-save-my-life-mode’, apa nak jadi pun jadilah, serious. 
Tapi entah macam mana, mulutku terasa gatal mahu bertanya soalan..
“Awak muslim jugak ke?” “Muslim? Oh takk..”  jawabnya sambil ketawa kecil.

Huh sudah.. Ni confirm penyamun tarbus ni..
Aku semakin menggelabah, 
mula menggengam penumbuk dalam jacket tebal, menunggu masa nak lepaskan ke perutnya jika apa-apa berlaku. 
Sedih juga kalau dia berjaya rompak aku, phone pun dah pakai 4 tahun, duit ada 2-3 pound je.
Aku cuba perhatikan dan teliti wajahnya betul-betul bila kami berjalan di bawah lampu, senang nak lukis tunjuk kat polis nanti.

Pusing.. campak beg ke tepi.. tumbuk.. tendang 'bahagian kelemahan lelaki'.. angkat beg balik.. pastu lari sekuat hati.. 

Itulah cadangan aku untuk selamatkan diri.. Cuma aku perlukan satu lagi bukti yang betul-betul yakinkan aku yang manusia ni memang berniat jahat, lalu aku akan buat seperti yang dirancang.

Sedang sibuk otakku memikirkan modus operandi untuk melarikan diri, tanpa disedari, dah sampai pun ke masjid yang dituju dari tadi.. erkk..



Kami berdua berdiri di depan satu-satunya pintu masjid.

Aku bajet-bajet tenang, sambil mata menjeling ke arahnya.
Penumbuk dalam jacket masih tersedia.

Dua-dua berdiri, tak bercakap apa-apa.


..


..

Awak nak berdiri kat situ je ke? Boleh tahan sejuk?” 

katanya sambil berpaling ke arahku.

Aku terlompat sedikit menjauhinya kerana terkejut, seakan-akan membuka langkah silat, walhal seumur hidup tak pernah belajar silat.

Dia berjalan perlahan menuju ke arah pintu masjid dan aku pula masih dalam posisi silat yang tersangat awkward. Keningnya terangkat sedikit, seakan-akan kepelikan melihat gerakan 'seni' aku.

Sebaik sahaja memulas tombol pintu, dia mempelawaku untuk melangkah masuk dahulu. Aku semakin keliru, terlampau banyak fakta yang perlu aku hadam dan jadikan konklusi positif. 
Kali ini aku yakin yang dia orang baik, lalu aku melangkah masuk dulu ke dalam masjid..


GEDEBUM!!


Aku terlompat keluar semula dari masjid kerana ada seorang lelaki tersembam di hadapan pintu masjid. 
Apa benda pulak ni.. Aku bertambah keliru.. ni betul ke masjid ni.. apa yang aku lalui ni.. Ya Allah terseksanya minda..

Lelaki yang terjatuh tadi bingkas bangun dan berlari ke arah seorang lagi lelaki yang juga berada di dalam masjid.
Mereka mula bertumbuk.. YA! BERTUMBUK..

Aku dah mula rasa nak lari balik rumah.. keliru.. 
Tapi mindaku menyuruh masuk dulu, mungkin Allah nak tunjuk sesuatu.


Aku masuk..

Pandang ke kiri, pandang ke kanan..

Masjid ini lebih luas dari jangkaan, kecik dari luar, luas di dalam. Di sebelah kanan ada ruang solat berkarpet macam masjid-masjid di Malaysia cuma ceilingnya rendah dan terdapat beberapa halaqah muslim-muslim tempatan. Maju ke hadapan lebih kurang 20 meter lagi terdapat ruang solat utama dan mimbar, di situ ceilingnya agak tinggi.

Di sebelah kiri pula..
Ada sekumpulan lelaki sedang bergusti..
Lebih mengelirukan lagi, ianya campuran muslim dan non-muslim.
Mungkin didikan suasana di Malaysia membuatkan aku tak senang duduk melihat keadaan seperti ini. Almaklumlah, tengok lambang salib pun orang melayu boleh tergoyah iman.


Aku berjalan sedikit ke hadapan menuju ke ruang utama solat. Memandangkan solat jemaah akan mula 30-40 minit lagi, aku mengambil tempat berhampiran dengan mereka yang sedang bergusti tadi. 

Selepas solat sunat, aku berfikir sambil memerhati.. 
Ingat balik apa yang aku pelajari selama ini.. jangan biar budaya kebiasaan di kampung halaman menguasai, buka minda..


..................

Teringat akan sirah Rasulullah saw.

Diringkaskan sirah, 
ada seorang lelaki bernama Tsumamah bin Utsal Al-Hanafi yang merupakan ketua Bani Hanifah, raja yang menguasai ‘jajahan’ atau ‘negara’ yang bernama Yamamah.

Tsumamah bin Utsal pernah berniat untuk membunuh Rasulullah saw namun dihalang bapa saudaranya atas alasan tidak mendatangkan keuntungan. Namun begitu, Tsumamah tak akan melepaskan peluang untuk bunuh sahabat-sahabat Rasulullah saw jika ada peluang. Kejahatan Tsumamah ni dibuktikan apabila Rasulullah mengistiharkan darahnya halal.. dengan erti kata lain, beliau halal dibunuh kerana mengancam kaum muslimin.

Dipendekkan cerita lagi, 
Tsumamah ditangkap oleh para sahabat ketika beliau dalam perjalanan ke Makkah. Yang menariknya, para sahabat tak kenal yang tawanan mereka itu ialah Tsumamah bin Utsal.. ayahnda kawasan.. Wanted, dead or alive.. 
Maka beliau dibawa kepada Rasulullah saw.

Sebaik sahaja melihat muka tawanan, Rasulullah saw kenal itu ialah Tsumamah bin Utsal Al-Hanafi yang wanted selama ini. Rasulullah saw memberinya layanan yang baik dan menjadikannya tawanan di dalam masjid.. ya.. di dalam masjid..

Dengan ‘peluang’ ditahan di dalam masjid yang Rasulullah saw berikan ini, Tsumamah dapat memerhatikan kegiatan muslim di dalam masjid. Tsumamah tengok para muslim solat berjemaah, tengok mereka berhalaqah dengan Rasulullah saw, tengok mereka beramah mesra sesama para sahabat, dan lain-lain.

Dipendekkan cerita lagi, 
Rasulullah saw membebaskan Tsumamah dan beberapa tawanan lagi selepas beberapa hari ditahan. Dalam perjalanan balik ke kampung halaman, Tsumamah bin Utsal patah balik untuk berjumpa Rasulullah. Beliau kemudiannya mengucapkan dua kalimah syahadah dan berjanji taat setia di hadapan Rasulullah saw, lalu menjadi salah seorang sahabat-sahabat Rasulullah saw yang digeruni..

Panjang lagi cerita Tsumamah Bin Utsal Al-Hanafi.. tapi cukuplah cerita beliau setakat ini buat artikel kali ini..
Happy ending bukan?


............................

Aku kembali tersenyum melihat mereka yang sedang bergusti tadi. Mereka bukan sahaja dapat belajar bergusti, malah dapat peluang melihat keindahan islam itu sendiri.
Dapat dengar tazkirah,
Dapat beramah mesra dengan orang yang baik-baik,
dan yang paling penting, mereka boleh bertanya berkenaan islam pada para ustaz.

Kita kata islam itu indah tapi tak pernah tunjuk,
Seakan-akan ada rahsia dalam masjid kita..
Walhal dalam mazhab Al-Imam As-Syafie, non-muslim dibenarkan masuk ke dalam masjid, cuma dengan syarat menghormati rumah Allah tersebut.

Kebanyakan masjid di kampung halaman aku (tak sama dengan tempat korang.. dirahsiakan atas faktor-faktor keselamatan) melarang non-muslim masuk ke dalam masjid. Sampai jadi isu yang besar. Maka tersekatlah satu cabang kepada non-muslim untuk melihat keindahan islam lalau disuluh cahaya hidayah. 
Ntah-ntah mereka duk pikir masjid ni penuh dengan bom.. kerana muslim kan sangat popular dengan bom..


ALLAAAAAAHUAKBAR.. ALLAAAAAAHUAKBAR..


Iqamat kedengaran dari ruang utama solat..
Aku pun berdiri..
Bergerak ke ruang solat utama.. bersedia untuk solat Isyak..


#catatanPelukisJalanan

KPOP?? Siapa kata salah???

Alhamdulillah..

Jika kita teliti & cakna dengan perkembangan islamisasi di negara kita ni, kita akan nampak perbezaan yang besar terhadap pengamalan budaya & akhlak islam di masa kini dengan di masa atuk nenek kita.

Kalau dulu, slumber badak je makcik-makcik sidai kain di luar rumah sambil berkemban, Sekarang alhamdulillah, takda dah.. kot.. Dari segi perfileman pula, relaks je filem melayu ada adegan minum arak. Tapi sekarang kita lebih sensitif, takda dah adegan-adegan tak patut ni. Masyarakat kita makin ramai yang sedar akan perkara fardhu dan mula mengamalkannya. Jumlah wanita bertudung pun makin ramai, alhamdulillah..


Ingat musuh islam nak diam je ke dengan islamisasi ni???    

Mereka tahu, masyarakat islam makin sedar akan tuntutan dalam beragama. Susah untuk mereka menarik kita mengikut budaya mereka, tunduk pada syaitan & mengikut nafsu.
"Dari Ibnu Umar RA, Rasulullah SAW bersabda: "...barangsiapa menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka"" -Hadis Riwayat Abu Daud
Tapi adakah tentera dajjal ini akan mengaku kalah dalam mempengaruhi kita??
Pada suatu hari, di sebuah Lodge Freemusang, bertempat di bumi...




Maka General Natang pun tak tidur malam memikirkan cara menghapuskan iman umat islam.

Dikala umat islam pada ketika itu duk sibuk berbalah tentang isu haram bertunang, isu berselawat dan isu anjing, General Natang sibuk merancang strategi untuk menerobos masuk ke dalam jiwa anak muda islam. Nak tarik mereka jauh dari ajaran Allah, jadikan peneman mereka di neraka. Dalam suatu mesyuarat bersama majlis tertinggi, seorang pegawai kanan General Natang telah bersuara.




"Begini.. Dari segi perkara yang ketara, umat islam dah expert, diorang takkan buat perkara-perkara yang bertentangan dengan agama. Tapi kita boleh buat mereka langgar arahan Allah dengan perancangan yang teliti." Kolonel Taraguna memulakan cadangannya.

"Macam mana?" General Natang bertanya dengan penuh sifat ingin tahu.

"Kita lancarkan serangan pada bahagian 'lembut' mereka."

"Hmmm.. Menarik.. Teruskan.."

"Walaupun pendirian umat islam ni keras macam kepala hotak Tuan General, hati mereka lembut. Senang dipengaruhi. So.. Kita cucuk dari emosi dan minat mereka"

"Apa caranya?"

"Mereka ni patuh pada Rasulullah, sebab mereka sayang Rasulullah, percaya pada Rasulullah. Cadangan saya, apa kata kita wujudkan icon-icon sebagai substitute Rasulullah dalam hati mereka, pastu kita pengaruhi mereka dengan icon-icon ni. Kita buat mereka cinta pada icon-icon ni, puja mereka, fanatik, dan secara perlahan-lahan kita serang agama melalui emosi dan cinta mereka sendiri.."

"Bagus!!! Kepala hotak Kolonel memang tak bahalul macam kepala hotak saya.. Saya akan kemukakan projek ni pada PM untuk dimasukkan dalam belanjawan tahun ni!"


Maka mulai hari itu, mereka mula melatih agen-agen untuk menghasilkan icon-icon yang dimaksudkan. Hari demi hari, production icon-icon yang dimaksudkan semakin dipergiat. Mereka wujudkan icon dalam segala bidang, terutamanya bidang hiburan. Muka yang kacak, gaya yang menawan hati dan kemahiran menghibur menjadi kriteria dalam setiap icon tersebut.

Semakin lama icon-icon ini ditanam dalam masyarakat, mereka mula bercambah dan mewujudkan fandom yang sangat besar. Tanpa disedari, icon-icon ini telah sedikit demi sedikit mengambil alih tempat Allah dan Rasulullah dari hati umat islam. Icon-icon ini kini bertindak sebagai time-bomb, tunggu masa nak meletup dan merosakkan jati diri umat islam. Mereka seakan-akan berhala hidup, ke mana sahaja mereka pergi akan diiringi dengan sorak dan jeritan histeria para pemuja. Muka mereka wajib ada dalam setiap telefon bimbit & laman sosial umat islam. Bagi umat islam yang sedang mengalami serangan pemikiran ini, ianya perkara biasa. Alah.. Berhibur je pun.. Mereka tak sedar.. kerana hati mereka telah diserang..



"Icon tu dah panggil seorang muslimah ke atas pentas.. Kita tengok saat ni, ajaran Rasulullah atau pengaruh icon itu yang menguasai rohaninya.. Kita suruh mereka berpelukan dan berciuman" kata Kolonel Taraguna kepada General Natang sambil menonton tayangan siaran lansung pada skrin di hadapan mereka.

"Fuh... berdebar pulak saya.. kalau ianya berjaya, pangkat Kolonel Taraguna akan saya naikkan"





....................................................

Sahabat-sahabat, adik-adik, kawan-kawan, dan ahli keluarga yang tersayang..
Berhibur tiada salahnya, cuma jangan biarkan hiburan menguasai kita,
Ya saya akui, suara mereka merdu, rupa mereka tampan, gaya mereka teratur..

Dari Anas bin Malik r.a berkata, “Ada seorang lelaki bertanya kepada Nabi saw “ Bilakah hari kiamat akan berlaku wahai Rasulullah?” baginda menjawab, “Apa yang telah kau persiapkan untuknya?” Lelaki itu menjawab, “Aku tidak mempersiapkan banyak solat, puasa, ataupun sedekah. Namun aku mencintai Allah dan RasulNya.” Maka baginda bersabda: “Kamu akan bersama dengan orang yang kamu cintai.” -Hadis Riwayat Imam Bukhari dan Muslim

Sejujurnya, dengan rendah hati saya katakan..
Jika anda masih ada rasa serba salah ketika membiarkan diri anda hanyut dengan obsession terhadap artis-artis,
Jika anda masih ada rasa sedar yang perbuatan memuja artis lebih dari memuja Allah dan menyayangi Rasulullah saw itu salah,
Jika anda rasa tak senang duduk kerana mengenali artist lebih dari mengenali Rasulullah dan para sahabat,
Ketahuilah, anda masih dalam tahap 'hijau', dan adalah digalakkan untuk kalian tinggalkan obsession yang keterlaluan ini. Element-element jahiliyyah ini masih tidak berjaya menembusi tembok hati anda. Jangan biarkan mereka terus bermain di pintu hati anda, halau mereka terus!

Tidak di nafikan juga, ada yang masih mem'backup' dan membela,
Ada juga yang memujuk hati dengan berkata,
"ish.. aku minat sikit-sikit ja, takdalah sampai mengatasi Allah dan Rasulullah"
Tetapi pada masa yang sama, Al-Quran berhabuk atas almari, lagu-lagu dan drama-drama pula dilayan tiap-tiap hari,
Dengan rendah hati juga saya katakan,
Percayalah, tembok pertahanan hati anda telah roboh. Element-element ini telah bermaharajalela di kalbu anda,
Keluarlah bukti sekuat mana pun yang artis-artis ini semakin merosakkan akhlak dan nilai islam pada diri kita, anda akan terus mempertahankan hak jahiliyyah mereka.
Halaulah mereka dari hati, sebelum hati kalian dibunuh mati.
Maaf.. kebenaran kadang-kala menyakitkan..

Pembaca yang dikasihi,
Jahiliyyah ini ibarat karat pada besi,
Jika ianya sikit, hanya perlu dibasuh sekali,
Jika dibiarkan karat ini menguasai,
Sental berkali-kali dengan dawai pun belum tentu jadi,
Semakin lama, kesakitan dan kepayahan itu akan berganda berkali-kali.

Siapa tak sedih..
Melihat ahli keluarga, sahabat-handai, kawan-kawan yang masih tak sedar bahaya ini,
Siapa tak letih..
Saban hari mengukir peringatan yang sama. Hasilnya, si pendakwah dianggap pelik dan tak up-to-date.
Siapa tak rasa pedih,
Melihat saudara seagama dicabul dan dilonggarkan pegangan agama mereka di hadapan khalayak. Disaksikan oleh seluruh dunia, juga disaksikan oleh Maha Pencpta.

Sesungguhnya kita sedang berada dalam peperangan,
Peperangan melawan nafsu, melawan serangan pemikiran,

Berapa ramaikah askar kita yang masih tinggal?
Adakah anda............ ?

Pengorbanan anda?

Lily suka fesyen. Dia suka memperagakan pakaian yang membuatkan manusia menoleh kepadanya. Warna-warna yang terang dan berani menjadi kegemarannya. Baju-bajunya semua menampakkan bentuk badannya yang menawan. Tiap-tiap hari Lily work-out untuk mengekalkan bentuk badan yang cantik tersebut. Dia bangga, itulah hobinya.

Rambutnya selalu diwarnakan dengan warna merah dan caramel, warna kegemarannya. Saban minggu dia ke saloon untuk memelihara kecantikan dan kesuburan rambutnya, kerana baginya, rambut itu mahkota wanita. Nikmat mengibas-ngibaskan rambutnya di khalayak ramai tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Terasa seperti model shampoo, terutamanya apabila ditiup angin.

Sampailah ke suatu hari,

Dia mulai rasa sedar dalam diri, “sampai bila aku nak hidup macamni?”.
Dia tahu akan kewajipan menutup aurat, dan bersederhana dalam pemakaian. Tapi ia susah, bukan kerana ingin kelihatan cantik, tapi ia telah menjadi hobinya. Ianya menjadi lebih sulit apabila memikirkan reaksi rakan-rakannya apabila dia mula berpakaian menutup aurat. Sering terbayang ‘usikkan’ rakan-rakannya apabila dia cuba untuk bertudung labuh suatu ketika dahulu.... 
“Perrghhhh.. dah jadi ustazah siottt..”,
“uishhh.. pakai tudung labuh ni nak berkhemah ke mana?”,
“aik? Pakai baju longgar? Mesti sebab berat badan dah naik kan? Hahaha”.




Sakit, perit, usikan tersebut masih terngiang-ngiang di telinganya.

Namun dia kuatkan diri, menyarung tudung labuh yang dibeli. Biarlah perlian itu datang walaupun dari ahli keluarga sendiri. Biarlah orang nak kata dia memakai khemah, kerana dia tahu tudung labuh ini bukan sekadar khemah, ianya kubu pertahanan dari mata-mata bernafsu dan api neraka. Dia tekad, walaupun terasa perit dihati. Kerana redha Allah itulah yang tertinggi.

Inilah pengorbanan baginya...



.............................................

Syahir dihantar oleh Allah untuk belajar di tempat yang asing baginya, overseas. Negara sejuk yang dia tak pernah jejak sebelum ni. Dia tercampak dalam kalangan mereka yang tiada masalah kewangan. Tapi dia bukan seperti orang lain, jangan tanya kenapa. Alhamdulillah, hidupnya bahagia walaupun serba kekurangan. Dia bersyukur kerana Allah tidak memberi ruang kepadanya untuk lakukan pembaziran.

Melihat rakan-rakannya yang bertukar-tukar pakaian baharu tiap bulan, menggunakan telefon bimbit mahal, laptop yang updated, makan di tempat-tempat mewah.. kadang kala ia mengguris hatinya, biasalah manusia. Tapi dia pujuk diri sendiri, kerana Allah lebih mengetahui. Siapa tahu jika dia dikurniakan kemewahan seperti rakan-rakannya yang lain, dia akan mula lupa tuhan. Situasi ini merupakan rahmat.

Saban hari dia berjalan kaki 45 minit ke universiti meredah kesejukan, itupun dengan kadar jalan pantas. Pergi melancong memang tidak pernah difikirkannya, maklumlah, tambang bas saban hari pun tak mampu, inikan pula melancong. Pakaian sejuk? Sehelai pun tak pernah beli, semuanya belas ihsan dari sahabat-sahabat di sekeliling yang memberi. Makan? Dapat menjamah makanan sekali sehari pun sudah merupakan satu kerahmatan. Nak beli beras pun perlu mengira syiling di bilik seorangan.

Pernah sekali dia berazam untuk memiliki sehelai pakaian sejuk sendiri. Bukan untuk bermegah. Bukan juga untuk merasa kepuasan memenuhi nafsu. Tetapi ianya keperluan, memandangkan baju sejuk yang dihadiahkan oleh rakannya telah lusuh dan mula koyak. (Yang menetap atau belajar di negara sejuk mungkin faham keperluan pakaian sejuk) Lalu, dia mulai pergiatkan penjimatan, dia mengumpul duit dari hari ke hari, 1 Pound demi 1 Pound sehingga cukup harga standard sehelai pakaian sejuk. Tetapi dia mulai sedar yang simpanannya untuk kehidupan seharian semakin berkurangan. Perbelanjaan untuk berbulatan gembira sahaja dan mencecah 18 Pound seminggu.




Dia lalu membatalkan niatnya untuk membeli baju sejuk yang baharu. Apalah sangat sehelai baju sejuk jika dibandingkan dengan pengorbanan dalam mencari redha Allah. Dengan tenang, dia gembira memakai baju sejuk yang koyak tersebut kerana mungkin sehelai baju buruk itulah hujjah yang membolehkannya ke syurga kelak. Alhamdulillah, Allah masih menjaganya dengan kehadiran sahabat-sahabat yang memberi sokongan.

Inilah serba sedikit pengorbanan baginya..



.............................
"Tiada Tuhan melainkan Allah Yang Tunggal, Yang Menepati janjiNya, Yang Menolong hambaNya,"-Petikan maksud takbir raya

Berkorban harta,
Berkorban masa,
Berkorban minat,
Berkorban waktu rehat,
Berkorban awek untuk menjaga ikhtilat,

Apalah sangat pengorbanan kita ini jika dibandingkan dengan pengorbanan Nabi Ibrahim AS & Nabi Ismail AS?
Tabiat buruk kita pun kita sayang nak tinggalkan, tapi kita sambut eidul adha lebih dari mereka yang sedar dah faham erti pengorbanan. 

Percayalah,
Lagi sukar pengorbanan kita, lagi tinggi nilainya di sisi Yang Esa,
Ibarat seni, lebih sukar dan teliti penghasilannya, lagi tinggilah nilainya,

Wahai pembaca yang sudah mulai boring sekalian (ehhh..)
Ayuhlah kita tinggalkan perkara yang mengundang murka Allah,
Kita berkorban untukNya,
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah...” [At-Taubah : 111]


Pengorbanan kita mungkin berbeza.. tapi matlamat kita yang sama..



Pss: kongsikan kisah pengorbanan anda, letak link pada ruang komen di bawah.. atau tag saya di facebook atau twitter..

*sambung takbir raya sorang-sorang di perantauan*

Zikir Kotor

"Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)."
- [ Qaf : 18 ]



Mula-mula ia kerana 'cool'..
Kerana kawan-kawan semua buat,
Lama-lama, tanpa kita sedari, kita dah latih diri kita untuk zikir kotor..

Kali pertama kita sengaja keluarkan perkataan 'cool' tersebut kerana mungkin ia amalan mereka yang berada di sekeliling kita. Kali kedua pun mungkin begitu. Kali ketiga dan keempat juga mungkin kita masih sengaja mengeluarkan perkataan 'cool' tersebut.. Bahasa bandar kata kita..

Tapi..
Selepas beberapa kali istiqamah mengamalkan zikir 'cool' tadi, ia akan lekat di mulut. Tanpa sedar, minda akan ter-trigger sendiri untuk mengeluarkan perkataan itu tikala tersadung, terkejut dan seangkatan dengannya.


Rasulullah SAW bersabda dalam hadits dari Sahl bin Sa’d: “Barangsiapa yang menjamin untukku apa yang berada di antara dua rahangnya (mulutnya) dan apa yang ada di antara dua kakinya (kemaluan) maka aku akan menjamin baginya al-jannah (syurga).”
-Hadis Riwayat Bukhari 



Pembaca yang sweet talker sekalian,

Jika perkataan tu dah mampu keluar dari mulut kita tanpa kerelaan kita, bahaya weh. Kenapa? Kerana yakinkah kita, yang kita boleh mengawal mulut kita dalam keadaan nazak? Dalam keadaan minda kita bercelaru dengan kesakitan sakaratul maut? Adakah kalimah tahlil atau zikir 'cool' yang terkeluar? Haaaaaa...

Bayangkan, just bayangkan kalau perkataan-perkataan kotor yang keluar ketika nafas terakhir kita.
*lap peluh*

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat yang dibenci oleh Allah yang dia tidak merenungi (akibatnya), maka dia terjatuh dalam neraka Jahannam.”
-Hadis Riwayat Bukhari






Dari Abu Hurairah RA, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: "Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam,…”
-Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim



Kita semua nak pengakhiran yang baik.
Tapi dalam exam pun, kita tak akan excellent kalau tak study dari awal. Study last minute maybe sempat untuk excellent. Tapi cuba kita kaitkan dengan kehidupan seharian, kita sibuk kata nak mula buang tabiat buruk ni lepas dah beristeri, berkeluarga.. Tapi kalau tiba-tiba termati sebelum berkeluarga macam mana? fuh…  


Misalnya kalimah ‘babi’.. empat huruf je alahai..
Tapi punyalah susah nak buang tabiat mem’babi’ kan keadaan sekeliling.. Ada manusia yang lebih gemar berbabi jika ditimpa musibah atau dipedajal oleh rakan berbanding istighfar dan mengingati Allah.
Terbatuk-batuk dah babi sekandang. Tak kasihankah kepada mereka?
Dengan babi pun kita kalah, dengan syaitan apa cerita?


Latih diri sentiasa berzikir mengingati Allah,
Lazimi tahlil, tahmid, tasbih, selawat dan sebagainya untuk menzahirkan perasaan kita..
Takut orang kata kita menggelabah bajet alim? Biarkan.. Allah yang tentukan syurga kita, bukan mereka..
Jadikan ia amalan..


Dalam hadits Abu Musa Al-Asy’ari, Rasulullah SAW ketika ditanya tentang orang yang paling utama dari orang-orang Islam, beliau menjawab: “(Orang Islam yang paling utama adalah) orang yang orang lain selamat dari kejahatan tangan dan lisannya.”
-Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim


Moga akhir hidup kita, kita tamatkan dengan kalimah mengingati Allah,

Moga usaha kita mendapat redhaNya.

HOT POST!!