Teme's GANG

Royalti buku Teme Abdullah



Aku mula menulis masa tahun akhir pengajian di universiti.

“Bukan ke architecture course yang busy? macam mana Teme boleh siapkan buku masa final year?”

Macam jurusan-jurusan lain jugak, architecture pun sebuah course yang tidaklah senang. Busy. Lebih-lebih lagi di tahun akhir. Cuma apa yang aku lalui berbeza sikit. Situasi yang aku alami telah membuatkan aku rasa paling free masa final year.

Masa first year, para mahasiswa rata-ratanya masih dalam mood ‘lek-lek, baru start kot’. Masih dalam mood bercuti. Lagi-lagi pelajar luar negara yang baru datang ke United Kingdom. Inilah tahun mereka untuk berjalan-jalan mengenali ‘dunia baru’, jalan-jalan keliling Europe, try makanan-makanan best, main salji etc. Dan memang betul, awal-awal semester tu tidaklah sesusah final year.

Cuma, aku berbeza sikit. Masa aku baru sampai London, aku takda masa untuk ber’vacation mood’. Dengan keadaan takda biasiswa, dengan keadaan tuition fees belum habis bayar, dengan keadaan nak fikir duit makan minum, dengan keadaan nak sesuaikan diri kat tempat baru, dengan fikir pasal duit poket, duit baju sejuk, transport, bilik sewa, bil-bil, dan sebagainya, aku terpaksa buat macam-macam benda sebagai ikhtiar mencari solusi. Kurang cerdik kalau aku nak join vacation mood jugak. Kene ukur baju di badan sendiri. Aku kene usaha, taknak mengemis.

Tipulah tak jealous dengan orang-orang yang boleh ‘bercuti’. Tapi perasaan tu tak menganggu aku sangat sebab aku ada banyak lagi bende nak difikir. Allah sibukkan aku dengan usaha mencari solusi, bukan usaha merungut. Apa-apa pun, aku kene jugak habiskan degree dengan cemerlang.

Kalau dapat tidur 3 jam sehari tu pun aku dah bersyukur sangat. Aku banyak mencari akal untuk survive sebagai manusia biasa, dalam masa yang sama aku first year architecture student. So, memang sempit & sesak sangat masa tu. Semua ketentuan Allah itu ada hikmahnya. Sebagai hamba, aku yakin dan buat yang terbaik je untuk survive.

Melangkah ke tahun-tahun berikutnya, alhamdulillah aku dah semakin dapat rentak. Dulu rasa macam sesak, rasa macam takda masa free langsung. Tapi bila dah terbiasa, aku tak rasa susah sangat dah. Dah mula pandai cari duit sikit-sikit kat negara orang. And aku dah boleh mula fokus pada study. 

So, bila melangkah ke tahun akhir pulak, aku dah selesa hidup kat London. Takda lah sampai hidup senang. Masih terkapai-kapai. Cuma aku dah tak rasa sangat macam orang asing. Alhamdulillah, duit pun dah takyah fikir sangat dah. Tak macam masa mula-mula dulu. Jadi, boleh dikatakan aku boleh fokus betul-betul pada ijazah untuk final year masa tu. Tapi….. Keadaan yang sedikit selesa tu buat aku rasa macam kurang busy pulak hahaha. Aku pun cari ‘kerja’ apa untuk dibuat so that aku sentiasa rasa busy. A few months later.... Tadaaaa! Lahirlah my first book Pelukis Jalanan.


DUIT BUKU PELUKIS JALANAN

To be honest, aku pun tak sangka yang buku Pelukis Jalanan dapat sambutan sebegitu sekali. Dahlah itu buku pertama aku. Aku menulis untuk share pengalaman je, tak sangka ia meletup. Masa mula-mula dapat tahu buku aku duk kat rak best sellers, nervous dia takleh bawah bincang. “Dahla dahla.. jangan lama-lama sangat bestseller… buku aku bukannya bagus sangat pun. Banyak lagi buku bagus.... Buat malu je kat penulis-penulis hebat yang lain,” macamtu lah aku rasa. Tak yakin langsung. Aku takut ada mana-mana penulis hebat baca buku aku, and aku akan malu dengan quality penulisan sendiri. Tapi alhamdulillah, Allah permudahkan semuanya. Lepas MPH, buku tu best sellers kat Popular Bookstores pulak. Lepastu kat SMO Bookstores. Lepastu kat Kinokuniya, dan macam-macam lagi. Nak nangis weh masatu…. tak sangka. Bertahun buku tu bestseller.

Tapi,

Awal-awal lagi aku dah cakap kat publisher, jangan bagitahu aku berapa jumlah buku Pelukis Jalanan yang terjual. Aku taknak tahu dan aku takkan tanya. Dalam masa yang sama, ramai orang post ranking bestsellers kat social media. Jadi, aku sedar je yang buku tu bestseller kat kedai-kedai buku di Malaysia. Aku sedar je ia banyak terjual. Cuma aku tak tahu pun berapa.

Ada sebab kenapa aku taknak tahu berapa jumlah buku yang terjual. Salah satunya ialah sebab aku sedar hati aku tidak kuat. Aku takut niat aku dalam bidang penulisan ni tersasar. Aku takut bila aku dah mula tengok hasil wang daripada penulisan, aku akan menulis untuk duit, tersasar niat. Aku taknak bende tu terjadi. Biarlah aku sekadar tahu buku aku bestseller, aku taknak tahu more than that. Lebih-lebih lagi soal keuntungan. So, for the first few years, aku memang tak tahu pun berapa royalti yang aku bakal dapat daripada Pelukis Jalanan.


FIRST TIME DAPAT ROYALTI BUKU

Selalunya, penulis akan dapat royalti paling cepat setahun selepas buku itu terbit. Untuk aku pulak, first time aku terima royalti buku ialah masa aku dah habis degree, and dah mula berkerja sebagai Architectural Asistant pun kat London. Masa tu aku dah ada kerja & pendapatan tetap. Alhamdulillah… Hidup jauh terasa lagi mudah daripada zaman susah-susah masa study dulu. Maha suci Allah yang berkuasa meletakkan ujian pada seseorang, Dia jugalah yang berkuasa memberi jalan keluar. Jadi, aku takda lah sampai tertunggu-tunggu untuk dapat royalti buku. Aku tak ternanti-nanti. 

Sampailah satu masa, penerbit buku approach aku untuk brief tentang cara pembayaran royalti kepada aku. Sebab dah tiba masanya diorang bayar royalti aku. Tapi masa tu aku masih tak tengok berapa royalti yang aku dapat! Semuanya masuk ke akaun bank di Malaysia. Dan aku buat tak tahu je. Kalau aku tengok angkanya pun, itu hanya untuk bayar zakat dan lain-lain bayaran yang berkaitan. Selebihnya, aku anggap duit tu macam tak wujud.

Aku ada cita-cita untuk terus jadi penulis. Aku nak bercerita, aku nak berkongsi, aku nak sama-sama membina diri dan masyarakat. Jadi, aku akan usaha sedaya upaya untuk tidak menulis kerana duit. Aku akan cuba sedaya upaya cantas mana-mana ruang untuk syaitan usik niat asal aku.

Untuk lari daripada masalah financial, aku bekerja keras untuk pastikan aku tiada masalah ekonomi personal. Bila aku dah rasa duit aku cukup, hidup aku dah selesa, dah boleh kasi duit banyak kat parents, masa tu barulah aku mula tulis buku kedua iaitu Arkitek Jalanan. Aku boleh menulis dengan lapang tanpa terikat dengan apa-apa melainkan matlamat dan niat asal aku dalam bidang penulisan.

Dan alhamdulillah….. Sehingga ke hari ini, aku hidup dengan duit architecture & beberapa kerja sampingan je; tidak sentuh duit royalti buku. Ya… jumlah yang aku dapat daripada royalti buku tak pernah terusik.


ROYALTI BERAPA BANYAK?

Macam yang aku cakap tadi.... Aku tak teliti pun.... Serious..... Bila aku dapat maklumat daripada publisher yang wang royalti aku dah dimasukkan, aku sekadar tengok je. Pastu bayar zakat dan lain-lain bayaran yang berkaitan. Aku tak kira pun adakah royalti itu terkurang atau sebaliknya. Aku yakin, insyaAllah pihak publisher tak tipu duit royalti penulis. Kalau berlaku penipuan, aku tak rugi pun. Akhirat kan ada.

Jadi, aku memang tak ingat angka spesifik.

Tapi buat yang nak tahu secara kasar, terutamanya kepada mereka yang menyimpan minat untuk menulis buku.... Apa yang aku boleh cakap ialah, kalau kalian bersungguh-sungguh nak menulis, cukuplah aku bagitahu yang insyaAllah pendapatannya dah terlebih cukup daripada apa yang kalian perlukan. Nak jadi penulis sepenuh masa pun boleh. Jaga urusan dengan Allah, Allah akan jaga urusan kau di dunia. Kejar dunia, tapi letak dunia hanya di tangan, jangan biar ia masuk ke hati.


TAK PERNAH SENTUH DUIT ROYALTI

Iyaaaa… Setakat ni, setelah 4 tahun since buku pertama aku, walaupun aku dah menulis 6 buku, aku tak sentuh pun duit royalti. Aku laburkan dalam tabung haji untuk manfaat mereka yang bakal menunaikan haji.

“Tapi hibah tabung haji sikit kan? 1.25% je kan tahun ni? Kenapa tak labur tempat lain? Banyak lagi boleh untung!”

Kan aku dah cakap. Niat aku laburkan duit kat situ sebab nak tolong orang pegi haji je. Untung tak untung tu belakang kira. Bukan untung yang aku cari. Kalau tak, aku boleh je naikkan quota untuk T Planner tahun lepas. Ia habis dalam masa 3 hari daripada keseluruhan 7 hari pre-order. Kalau aku nak untung, aku boleh je increase limit kepada lebih banyak daripada 11,111 dan teruskan buka preorder sehingga hari ke-7. Tapi itu bukanlah matlamatnya. Aku dah kata limitnya 11,111… maka aku akan berhenti pada 11,111. Nilai exclusive sesuatu perkara itu melebihi keuntungan. Jadi tahun ini pun, aku akan hadkan jumlahnya juga. Itu akan diberitahu kemudian insyaAllah.

Moga-moga secebis usaha aku ni dapat membantu lagi ramai orang Malaysia pegi haji insyaAllah. One day, mungkin duit ni boleh digunakan untuk manfaat masyarakat yang lebih besar kan? Who knows?

Mungkin juga aku boleh gunakan ia untuk kos rawatan penyakit yang aku ada sekarang? Haaaaa... Tapi itu bukanlah yang utama. Banyak lagi manusia yang aku boleh bantu dengan melaburkan wang itu dan beberapa saluran lain yang aku taknak ceritakan kepada umum. Membantu lebih ramai orang lain lebih baik daripada merawat diri aku yang hanya seorang. Tapi tengok jugaklah, kalau dah kronik sangat, aku terpaksalah rawat diri sendiri. Hahahahaha.

We’ll see…. kalaulah satu hari nanti aku masih ada perasaan ‘lapang’ macam final year dulu, aku akan cari something baru untuk dibuat. Mungkin aku akan bukak scholarship sendiri untuk bantu student yang ada masalah sama macam aku mula-mula sambung belajar dulu? Mungkin juga bukak rumah anak-anak yatim? Allahualam… Kita hanya mampu merancang, Allah yang menentukan. Kalian doakan juga ye? 

Doakan aku jadi individu yang boleh bagi manfaat pada ummah dan masyarakat. Berjaya dunia akhirat. Dan aku doakan moga-moga kalian dapat kebaikan yang berlipat kali ganda daripada doa ikhlas kalian kepada orang lain... Aminnnn..

Banyak sebenarnya plan-plan aku di masa hadapan kalau umur panjang. Setakat ni cukuplah sekadar menjadi penulis, pelukis & penghibur dengan identiti Teme Abdullah, dan menjadi seorang professional dengan identiti aku di sebalik Teme Abdullah

Dan kalau aku mati sebelum plan-plan aku berjalan, biarlah duit-duit tu diuruskan oleh ibu bapa aku. Ia jadi hak mereka…. Kiranya macam wasiat jugak lah ni 😉

HOT POST!!