Teme's GANG

Siri Jalanan Terakhir.


It's about time... 

I’ve been hiding this one medical condition for a few years. Selalunya, aku akan ceritakan apa yang aku lalui kepada public untuk sama-sama berkongsi ibrah dan pengajaran. Buat apa nak kedekut simpan sorang-sorang kan? Hahaha. Tapi ada satu masalah kesihatan ni aku tak boleh nak cerita lagi.

Aku sejenis orang yang takkan berkongsi nasihat akan sesuatu perkara yang aku sendiri tak mampu nak buat. Dalam kes ni, aku tak mampu lagi nak bercerita & being positive about my illness sebab sejujurnya….. aku sendiri tak boleh move on daripada kesakitan & keadaan tu…. Ya, sampai sekarang aku tak boleh move on. Setiap kali aku terfikir, setiap kali itulah aku rasa ‘menyengat’ di hati. Dan setiap kali aku rasa sakit, keperitan itu akan datang bersama kesedihan meratap nasib sendiri.

Sebab tu, kalau korang perasan, buku dalam Siri Jalanan selepas Arkitek Jalanan (iaitu Impian Jalanan dan Signature Jalanan) ada sedikit bersifat throwback ke zaman sebelum Pelukis Jalanan. Bukan aku taknak ceritakan hal semasa, cuma hal yang sedang berlaku sekarang tak mampu untuk aku ceritakan kepada kalian lagi. Aku teringin je nak share pengalaman aku bekerja di London & banyak lagi perkara-perkara menarik yang berlaku. Tetapi belum masanya.

Dalam buku Pelukis Jalanan, aku boleh cerita kepada kalian tentang kegagalan dan keputusan-keputusan salah yang dilakukan oleh seorang pelajar yang dahulunya cemerlang, sehingga dia tak gagal sambung belajar ke luar negara. Pada awalnya, aku sedih, susah, sempit. Tetapi, after a few years, to be exact masa aku final year di universiti, alhamdulillah aku dah boleh move on daripada kekecewaan tu. Aku boleh perlahan-lahan menaip perkataan demi perkataan, ayat demi ayat, perenggan demi perenggan, hingga terhasil sebuah buku. Aku dah move on, sebab itu lah aku boleh berkongsi ibrah dalam buku pertama aku.

Dalam Arkitek Jalanan pulak, aku boleh cerita bagaimana aku kecewa dengan keputusan peperiksaan setelah bersungguh-sungguh berusaha. Masa mula-mula peristiwa tu terjadi, sejujurnya aku merasakan yang aku berhak untuk mendapat yang lebih baik. Tetapi lama-lama aku dah boleh berdamai dengan ujian tersebut. Aku nampak hikmah-hikmahnya. Aku nampak kenapa Allah tentukan semua tu untuk berlaku, dan aku boleh teruskan hidup dengan tenang dan bahagia. Sebab itu lah aku boleh kongsikan ia dalam Arkitek Jalanan.

Selepas itu, ada sesuatu yang terjadi kepada aku. Beberapa percent daripada perkara itu telah pun aku kongsikan dalam Impian Jalanan untuk pengajaran bersama. Tetapi, aku ‘simpan’ beberapa cerita untuk dikongsikan bila aku dah betul-betul bersedia. Jadi, tahun tersebut, aku decide untuk campurkan cerita dalam Impian Jalanan dengan throwback di zaman kanak-kanak. Dengan itu, aku boleh lengahkan perkongsian yang aku belum lagi bersedia. Aku kira, aku akan bersedia untuk berkongsi dalam buku seterusnya.

Setahun berlalu….. pesta buku 2019. Tiba masa untuk aku keluarkan buku yang baru. Jangkaan aku sebelum ini salah. Aku masih lagi tak dapat move on dengan kerumitan yang aku hadapi. Aku masih lagi kecewa dan sedih bila aku fikir tentang perkara tu sorang-sorang terutamanya sebelum tidur. Kenapa aku? Kenapa semuda ini ia berlaku kat aku? Apa salah aku? Ya, dalam hal ini aku belum lagi berjaya jadi hamba yang betul-betul bersyukur. So, aku decide untuk tangguhkan lagi perkongsian. It's not the right time yet. Sebab itu lah buku Signature Jalanan ditulis dengan latar zamannya yang masih ala-ala throwback di zaman persekolahan. Aku tangguhkan lagi perkongsian.

Sekarang sudah menuju ke akhir 2019. Tahun hadapan, insyaAllah macam biasa aku akan keluarkan lagi penulisan baru. Tapi…… Aku tetap tak boleh move on lagi dengan satu masalah yang sama ni. Dah bertahun-tahun, tapi kesakitan tu literally tak sembuh. Aku bukan bercakap soal sakit dari segi medical, sebab itu memang doktor dah cakap yang ia tidak akan sembuh sampai bila-bila. Cuma, kesakitan emosi, kecederaan mental, dan parut spiritual aku masih kuat dan belum benar-benar sembuh untuk membolehkan perkongsian. Kesakitan batin itu lebih besar kesannya daripada zahir. Aku rasa macam menipu diri sendiri kalau aku cerita kat korang dalam keadaan bajet-bajet dah okay dengan hakikat tu. Konon-konon aku dah boleh berkongsi pengajaran. Sebab to be honest, aku masih belum belajar dan masih sedih. Aku masih belum at peace.

Jadi, aku dah set satu timeline........ dan aku akan tamatkan siri jalanan ni.

Cuma aku minta sedikit masa. Aku tak boleh lagi nak berkongsi perihal yang aku duk cerita ni dalam masa terdekat. So, aku minta izin nak tulis satu buku lagi sebelum aku tamatkan siri jalanan buat selamanya. Boleh?

So insyaAllah, tahun hadapan (2020), buku kedua terakhir dalam siri jalanan akan aku keluarkan. Dan pada tahun berikutnya iaitu 2021, jika umur aku panjang, insyaAllah aku akan cuba kuatkan diri menulis buku yang paling akhir dalam siri jalanan. Aku akan kongsikan semuanya insyaAllah. Tau? Doakan semuanya berjalan lancar.

Konklusinya, tinggal 2 buku sahaja lagi dalam siri jalanan.

Maybe it's not too smart to put an end to a series that has made such an impact to my life. But I think that's enough. Keuntungan bukanlah perkara utama. Aku akan tamatkan jugak bila aku rasa dah sampai masa untuk ia berakhir.





Terima kasih yang tidak terhingga kerana setia sejak Pelukis Jalanan, Arkitek Jalanan, Impian Jalanan, dan Signature Jalanan. Aku mintak izin untuk tulis 2 buku je lagi, and lepastu aku takkan ganggu hidup korang dengan jalanan-jalanan ni dah hahaha. Thanks jugak sebab bagi aku merasa jadi penulis best sellers melalui siri jalanan ni walaupun aku mungkin tidak layak untuk menjadi penulis best sellers. Thank you sebab buat aku minat menulis.
And thank you for the memories!


Tu je aku nak share :) 
Take care tau semua?! Jaga kesihatan! Manfaatkan kesihatan selagi anda dipinjamkan kesihatan!


Till my next blog post…. Assalamualaikum…

HOT POST!!