nuffnang

Teme's GANG

Menanggal 'Jubah' agama.



Sebagai permulaan,
Aku ceritakan pengalaman aku ketika menulis buku.

Sebelum terhasilnya buku pertama aku iaitu #PelukisJalanan , aku di-approach oleh beberapa penerbit yang berminat untuk menerbitkan hasil penulisan aku. Ketika itu aku tak beberapa minat nak terbitkan buku, kerana aku lebih selesa menyampaikan sesuatu yang berkaitan dengan sumbangan kepada ummah secara percuma. Bila dah terbitkan buku, keikhlasan aku akan goyah kerana ia dah melibatkan keuntungan.

Well...
Selepas berfikir..
Selepas bertanya pendapat ibu..
Selepas minta pendapat kawan-kawan..
Akhirnya, atas beberapa sebab yang aku kira tidak perlu untuk diceritakan kepada umum, aku mengambil keputusan untuk menulis juga buku #PelukisJalanan tu.

Ok, berbalik kepada cerita aku di-approach beberapa penerbit tadi,
Rata-ratanya memberikan reasons kenapa mereka ingin terbitkan buku hasil penulisan aku. Sejujurnya, aku selalunya tak berfikir panjang dan terus menolak dengan hormat kerana macam aku dah cakapkan tadi, pada waktu tu aku takda niat nak menulis buku pun dalam masa terdekat. Tambahan pula aku ni architecture student, memang kitorang terkenal dengan istilah ‘tak tidur malam’.

Tetapi,
Dalam banyak-banyak tawaran ni, ada satu pihak telah menarik perhatian aku,
Bukan menarik perhatian aku untuk menulis buku, tapi menarik perhatian aku dengan cara mereka berfikir dan menyampaikan buah fikiran kepada aku. Mereka mengajak aku menerbitkan buku bersama-sama. Kalini aku tak terus reject, bukan kerana aku impressed dengan tawaran, bukan juga kerana akhirnya aku berminat nak menulis. Tetapi timbul satu perasaan hiba dalam diri aku apabila membaca perincian tawaran mereka.

Antara kandungan mesej mereka kepada aku bermaksud begini,

“...kita sama-sama akan terbitkan buku-buku islamik untuk melawan penerbit-penerbit buku jahiliyyah di Malaysia seperti D*****, P****, (dan beberapa penerbit lagi yg mereka senaraikan)”

Aku termenung,
Bila aku baca je mesej sampai part tadi, aku terus hilang selera nak bekerjasama dengan mereka.

Aku bermonolog di dalam hati dengan perasaan kesal..

“Inilah cara aku berfikir dahulu.. bahkan inilah cara majoriti masyarakat keliling aku berfikir.. frustrating”


Kerana kita mentakrifkan islam itu pada luaran.

Jika kita ke kedai makan, sambil-sambil kita duduk, selalunya kita akan melihat sekeliling ruangan kedai. Kita terlihat ayat-ayat suci Al-Quran di-frame-kan dan digantung cantik-cantik di dalam kedai. Alunan ayat-ayat suci Al-Quran sentiasa bergema dan dipasang untuk membelai lembut telinga pelanggan yang menjamu selera. Tambahan pula waiter & cashier yang berkopiah setiap masa. Lalu kita simpulkan,
“Islamiknya kedai ni.. bagus..”
Sungguhlah rugi kalau pemikiran kita secetek ini.

Jangan marah.. Jangan melatah.. Baca dulu, beri aku peluang untuk buat penjelasan atas statement aku.

Islam itu bukanlah dinilai dari apa yang kita nampak pada luaran sahaja. Islam itu bermula daripada sumber bahan mentah yang halal, cara penyediaan makanan yang bersih dan sihat, makanan yang dimasak dengan penuh ihsan untuk memberi makan kepada pelanggan, hinggalah ke senyuman dan layanan baik daripada pelayan-pelayan restoran. Ia lebih daripada sekadar ‘kulit’.

Kerana bagi aku,
Tidaklah lebih baik restoran yang nampak islamik tetapi kotor cara penyediaan makanan, berbanding restoran yang kelihatan agak ‘barat’ tetapi bersih dari segi penyediaan makanan sehinggalah cara layanan kepada pelanggan.

Aku teringat pengalaman aku makan di sebuah restaurant mamak di Shah Alam. Sebab dah banyak kali makan kat situ, dan aku pun dah rapat dengan pelayan kat situ, aku tanya anne tu,

“Pekerja kat sini semua islam ke?”

Anne tu jawab,
“5 orang je islam.. lain semua bukan”

Aku terkejut sebab pekerja kat situ lebih 10 orang termasuk yang di dapur, aku tanya lagi,
“Habistu kenapa semua pakai kopiah?”

Anne tu jawab,
“Kalau tak pakai kopiah, orang tak datang makan”

Nampak tak apa yang terjadi kalau kita menilai agama daripada kulit? Orang akan gunakan agama sebagai ‘branding’ dan pelaris. Orang akan ambil kesempatan ke atas agama ni, dan nilai agama itu sendiri akan hilang.

“Jangan terlebih lajak daripada laju”

Samalah dengan situasi berhadapan dengan mereka yang belum bertudung.
Kita nampak orang free hair, cukuplah sekadar kita bersetuju ianya berdosa, menegur dengan cara sesuai, dan mendoakan mereka yang belum dibuka hatinya untuk menutup aurat dengan sempurna. Tak payah lah kita nak nerakakan siapa-siapa secara specific. Tak payahlah kita nak diskriminasi. Rahmat Allah itu luas, Allah tahu apa yang kita tak tahu. Berkawan je lah dengan semua orang walaupun kau budak usrah dan bertudung labuh.

Kita akui bahawa buka aurat itu salah, berdosa. Tetapi haruslah kita akui juga bahawa orang yang bertudung yang ‘bermulut puaka’ itu tidaklah lebih baik mulutnya daripada mereka yang belum bertudung.

Tolong jangan putar belit statement aku. Aku tak kata free-hair tu tak salah, aku kata islam itu lebih daripada sekadar pakai tudung.



Kita berbalik semula kepada cerita menerbitkan buku tadi,

Apakah definisi kita kepada sebuah buku dan syarikat penerbitan yang islamik?
Adakah perlu quote Al-Quran & hadis pada setiap muka surat?
Adakah perlu perkataan-perkataan islamik di kulit buku?

Lihatlah sekarang,
Apa yang terjadi kepada masyarakat kita yang percaya bulat-bulat pada istilah-istilah islamik pada luaran? Sebagai contohnya ada parti politik yang melaungkan kalimah perjuangan agama, bangsa, dan negara. Beriya-iya berkempen untuk memperjuangkan kalimah Allah.
Akhirnya?
Pemimpin mencuri duit rakyat berbilion-bilion. Dan dengan perkataan kasar, masyarakat basah kene kencing dengan iklan jenama islam pada pilihan raya.

Dalam konteks penerbitan buku.
Aku sangat sokong jika isi dalaman buku itu islamik, lalu diolah tajuk di muka hadapan buku supaya berbunyi islamik untuk memudahkan pembaca yang memang nak cari buku yang berunsur islamik sebagai koleksi, terutamanya kitab-kitab oleh ulama.
Tetapi,
Adalah satu kesalahan yang besar bila kita melabel buku-buku yang tidak mengunakan istilah-istilah islamik di muka hadapan sebagai buku untuk golongan tidak islamik dan jahiliyyah. Kerana mungkin buku yang luarannya tidak islamik itu mengandungi lebih banyak nilai-nilai dan pengajaran yang diajarkan di dalam islam berbanding buku yang hanya menggunakan nama islamik di muka hadapan sebagai pelaris walhal isi kandungan yang sampah dan terdesak untuk menghasilkan sesuatu untuk mengutip kekayaan. Samalah dengan niat kita untuk menerbitkan sesebuah penulisan. Baguslah kalau ada niat nak mertabatkan islam, tapi janganlah dengan sesuka hati melabel syarikat penerbitan lain yang namanya tidak islamik itu sebagai ‘melawan arus agama’. Ini pemikiran yang amat cetek dan mundur dalam generasi kita.

Bagi pendapat aku juga,
Aku sangat suka dan sokong trend anak-anak muda sekarang yang berpusu-pusu untuk menerbitkan buku-buku islamik, kerana nasihat-menasihati ke arah yang baik itu satu amalan yang terpuji. Tetapi jauh di sudut hati aku timbul perasaan tidak selesa apabila seseorang yang tiada latar belakang pengajian agama menulis buku agama secara deep, berat, dan mula mengeluarkan hukum-hakam pramatang hasil daripada buah fikirannya sendiri.

Aku berikan anologi,
Kawan aku demam, aku nampak dia demam lalu aku sediakan air untuknya. Lalu aku yang merupakan pelajar jurusan seni bina yang tidak belajar bidang perubatan ini mengeluarkan kata-kata nasihat,

”Weh, kalau demam kene minum air banyak-banyak, baru cepat sihat”.

Kawan-kawan aku yang lain mungkin akan menyokong usaha aku menasihati member yang demam tu. Malah selalunya kawan-kawan akan berebut-rebut untuk memberi petua-petua masing-masing.
Tetapi,
Bayangkan jika aku tiba-tiba tubuhkan klinik sendiri dan mula menghasilkan ubat-ubatan untuk mereka yang demam. Lalu aku menjual ubat-ubatan tu dengan meluas dengan alasan aku pernah belajar chemistry masa sekolah menengah dan aku pernah menjalani kursus menghasilkan ubat-ubatan selama 5-6 bulan lepas SPM. Kebetulan aku juga pandai sembang pasal ubat-ubatan, aku pun mengajar orang lain mengenai ubat-ubatan. Aku yakin, bukan sahaja kawan-kawan aku, malah seluruh masyarakat akan menghentikan aku daripada merosakkan ilmu perubatan dan mengundang risiko penyakit lain kepada masyarakat.

Begitulah juga dalam bidang agama,
Kalau bidang perubatan kita tak kasi orang ‘buat main’, apatah lagi agama kita.
Sepatutnya kita lebih sensitif dalam hal agama.

Saat kita mengambil keputusan untuk meletakkan status ‘islamik’ pada sesebuah buku, kita telah mewujudkan satu risiko barah dalam masyarakat. Kerana islam itu sempurna, tetapi penulis tidak sempurna.

Terutamanya penulis-penulis muda seperti aku, banyak buat silap, banyak lagi tak faham dalam beragama. Pembaca-pembaca juga rata-ratanya golongan muda yang dahagakan ilmu. Melihatkan tajuk buku yang menggunakan istilah islam, akan terlintas dalam fikiran mereka, “oh.. ni buku islam”. Maka mereka membaca buku itu dengan kaca mata islam sepenuhnya, walhal penulis buku itu bukanlah ahli agama. Seperti yang aku katakan tadi, islam itu sempurna, islam itu takda salah. Dengan tanggapan yang begini, kesalahan-kesalahan fakta agama oleh penulis dalam sesebuah buku pun akan dinilai ‘betul’ oleh pembaca yang masih muda. Akhirnya? Mereka mendapat tafsiran yang salah berkaitan islam.

Dan kerana inilah aku mengambil keputusan untuk menamakan buku aku dengan perkataan yang tidak directly berunsur islamik. Aku perlu mula, aku perlu mengubah diri sendiri, sebelum aku boleh mengubah masyarakat.




Pakailah jubah untuk memanifestasikan cinta kepada Rasulullah, moga kita peroleh pahala daripada perasaan kecintaan yang ikhlas kepada kekasih Allah,
Bukan untuk menunjukkan kita lebih baik dan islamik berbanding yang lain,
Kalau islam itu seragamnya jubah, Abu Jahal juga islam, paderi-paderi juga islam,
Rasulullah tidak diutuskan ke bumi semata-mata untuk fashion.

Pakailah tudung kerana ia kewajipan,
Bukan untuk membuat kenyataan hati siapa yang lebih bersih,
Bukan untuk melariskan jualan tudung online,
Pakailah dengan dasar ketakwaan dan ikhlas kepada Allah.



Maaflah kalau ada pihak yang ter-offend dengan penulisan aku, aku sayang Allah, aku sayang dan sanjung usaha Rasulullah menyampaikan islam kepada ummah dalam keadaan ianya ‘pure’. Aku taknak agama ini nampak murahan dan boleh digunakan oleh sesiapa sahaja sebagai pelaris.

Jika penulisan aku offensive dan membuatkan kalian terasa offended, itu tidak bermakna kalian betul atau akulah yang terbaik.

Bagi aku, kegiatan mencabul istilah agama untuk kepentingan sendiri ini haruslah dihentikan.
Amalan menilai ‘islamik’ hanya pada jubah dan serban perlulah diperbetulkan.

Biarlah orang nampak aku macam kononnya menentang ‘arus islamisasi’. Kerana hakikatnya aku amat berbesar hati melihat arus ini semakin deras, tetapi ia tidak bermakna aku perlu duduk bersenang-senang melihat arus yang deras ini dipunahkan oleh sampah sarap. Aku perlu bersihkan sampah sarap ini sebelum ia menghentikan arus islamisasi sebenar.

Moga sekelumit usaha membersihkan agama daripada parasit-parasit agama ini dapat aku persembahkan kepada Allah kelak.



Pembaca: Apa ni?? Teme tak quote hadis & ayat Quran pun dalam artikel kalini? Tak islamic siut..

*senyum*
Fahamkan betul-betul apa yang aku nak sampaikan,
Kalian akan dapat jawapannya sendiri.


Amatlah rugi jika Islam ini kita hanya jelmakan dalam kerangka luaran yang sempit.


Belajar ni takda guna!!



Adik-adik,
Atau abang-abang,
Atau kakak-kakak,
Atau anak-anak yang sedang baca artikel ini.

Percayalah,
Akan ada satu peringkat dalam hidup ini, kalian akan rasa belajar ini tidak penting.

Kalian rasa tak guna belajar mathematics, sebab di alam pekerjaan nanti, tiada siapa pun yang akan tanya pasal inverse trigonometry.
Takda sapa pun yang akan anggap simbol ‘!’ itu sebagai simbol factorial. Simbol ‘!’ itu tetap bermaksud tanda seru bagi kita.
Bila tengah memasak untuk anak bini nanti, tiada siapa pun yang akan guna istilah sodium chloride untuk garam, garam tetap garam.
Tiada siapa pun nak tanya apakah nilai x, y, dan z bila dalam bilik mesyuarat nanti,
Takda sapa pun nak kira probability terbeli limau busuk masa tengah beli buah-buahan kat pasar malam.

Persoalan-persoalan ini memanaskan otak kau. Bagi kau semua ini buang masa, buang tenaga. Apalah guna kau belajar sehingga ke universiti sedangkan kau boleh peroleh ilmu dengan cara lain. Ini semua membantutkan ‘kerja-kerja dakwah’. Kononnya ini semua helah puak kafir untuk melengah-lengahkan kemenangan ummah. Apalah guna belajar tinggi-tinggi, baik berhenti belajar, pastu menuntut ilmu agama sepenuh masa.

..

Kan?
Mesti pernah terfikir kan?
Aku tahu..
Sebab.. Itulah aku yang dulu, aku give-up belajar. Bukan setakat give-up, aku berhenti terus. Walaupun dapat biasiswa, dapat tempat yang baik untuk menuntut ilmu, aku berhenti belajar. Sehinggakan aku tidak diterima masuk ke mana-mana universiti awam kerana result aku suatu ketika dahulu. Itu semua dulu.
*tarik nafas*

Ini semua sindrom darah muda,
Darah muda yang kononnya inginkan kebebasan bersuara, ego, kononnya inginkan pendapatnya mendapat perhatian, ingin didengari, dan tidak mahu belajar dengan yang lebih berpengalaman (sistem pembelajaran). Pemberontakan ini normal dalam diri anak muda yang inginkan kejayaan, tetapi terburu-buru..

Rasa seperti ilmu-ilmu ini semua hanya dihafal untuk exam,
Kelihatan seperti subjek-subjek tersebut tiada gunanya dalam kehidupan seharian.

Walhal, subjek-subjek bukan diwujudkan untuk dinilai secara literal. Bukan semuanya boleh dinilai dengan tajuk. Tetapi ia ada nilai tersirat, ia melatih kita menyelesaikan masalah, ia melatih kita menjadi matang dan berfikiran matang dalam menguruskan kehidupan, ia melatih kita sabar. Mengajar kita untuk hidup, bersaing, dan tidak menghakimi situasi dengan melulu. Dan yang paling penting, ia mengajar kita etika dan kesopanan dalam mengendalikan perbezaan pendapat.
 School doesn’t only test your intelligence. It tests your memory and willpower!

Lagipun,
Siapa suruh kalian hafal sahaja ilmu-ilmu tersebut?
Gunakanlah akal kurniaan Allah itu untuk melihat kebesaran Allah dengan ilmu yang kalian pelajari. Buka mata seluas-luasnya.

Okay,
Aku berikan contoh satu perkara indah yang aku terjumpa dalam ilmu Physic yang aku pelajari. Aku tahu ada yang membenci Physic dengan sepenuh jiwa raga, tapi baca dulu perkongsian aku. Pernah dengar Theory of Relativity dalam bab Quantum Physics? Ok aku akan ceritakan secara ringkas. Ada satu teori oleh Albert Einstein dalam bab ini yang mengatakan tiada apa-apa objek pun dapat menandingi kelajuan cahaya dalam alam semesta ni. Kalau ada yang hampir kepada kelajuan cahaya sekalipun, mass (jisim) objek tersebut akan meningkat dan menyebabkan kelajuannya berkurangan. Tak perlu cerita lebih-lebih, yang kalian perlu tahu ialah kelajuan cahaya ialah kelajuan yang paling tinggi dan tidak dapat ditandingi di alam semesta. Ok faham? Kita cuba beralih kepada ajaran Islam pula.

Kalian tahu peristiwa Israk Mikraj? Peristiwa yang mana Nabi Muhammad saw dijalankan oleh Allah daripada Masjid Al-Haram ke Masjid Al-Aqsa lalu diangkat terus ke langit. Perjalanan yang teramat jauh ini berlaku dalam hanya 1 malam.

Dalam hadith Bukhari ada meriwayatkan nama satu haiwan yang telah menjadi tunggangan Rasulullah saw ketika peristiwa tersebut, iaitu Buraq. Buraq berasal daripada perkaraan arab yang bermaksud kilat/cahaya (البُراق‎). Ingat balik teori physic tadi? Kelajuan cahaya merupakan kelajuan yang paling tinggi bukan? Ini meimbulkan persoalan dan keterujaan dalam diri aku kerana nama binatang yang dinaiki Rasulullah pun menggunakan kata dasar ‘cahaya’. Walaupun Rasulullah saw tidaklah menaiki cahaya secara literal, tetapi simbolik kepada ciri-ciri kelajuan yang sangat hebat itu tergambar pada nama Buraq. Mana mungkin kajian Theory of Relativity ini dipelajari oleh Rasulullah saw lebih 1400 tahun dahulu. Ini semua bukti kekuasaan Allah.

Inilah tujuan ilmu, ia kembalikan kita kepada Allah.
Kalau kita betul-betul menghayati apa yang kita belajar, ia mendekatkan diri kita kepada Allah. Kerana semua ilmu ini milik Allah. Ia menambah keyakinan dan keimanan kita kepada ajaran Islam. Akan muncul perasaan takut kepada Tuhan yang menguasai alam ini.

“...sesungguhnya yang paling takut kepada Allah dalam kalangan hamba-hambaNya adalah para ilmuan...” –Surah Fatir ayat 28.

Lihatlah ayat-ayat sebelum ayat ke 28 dalam surah yang sama. Kebanyakannya berbicara tentang ilmu berkaitan sains. Termasuklah kejadian hujan, peranakan, penternakan, jenis-jenis air, kejadian malam dan siang, dan sebagainya. Ajaib.

Percayalah..
Semakin tinggi kalian belajar,
Maka semakin bertambahlah keimanan kalian kepada Allah,
Semakin bertambah ketakwaan kalian.

..

..

Selain untuk menimba ilmu,
Sistem pengajian telah diwujudkan untuk memberikan ‘kelayakan’.
Ianya satu sistem untuk mengurniakan ‘tauliah’ secara seragam kepada penuntutnya.
Dan juga untuk memudahkan proses penapisan ilmu sahih dan ilmu batil.

Kelayakan ilmu ini penting.
Tengoklah sekarang. Ramai yang sanggup menipu academic qualification untuk membolehkan dia dipandang tinggi dalam masyarakat. Sanggup menipu kelayakan akademik untuk membolehkan dia bercakap tentang sesuatu perkara. Dalam ilmu agama sekalipun, ada yang sanggup menipu qualification pengajian agama dari universiti-universiti tertentu, walhal tidak pernah berdaftar pun di universiti tersebut.

Aku ingin fokus kepada ilmu agama pula.
Sedangkan untuk menjadi seorang arkitek yang layak membuat keputusan dalam reka bentuk pun perlu menghabiskan bertahun-tahun masa belajar. Umur 30 tahun ialah umur paling awal bagi seorang arkitek untuk bergelar professional. Itu baru ilmu dunia tu, bukan ilmu agama. Inikan pula untuk melayakkan diri membuat keputusan dalam bidang agama, mestilah mempunyai kelayakan sewajarnya.

Kelemahan masyarakat kita ialah terlampau bersangka baik dan mengambil enteng perihal ilmu agama. Sehinggakan kita menjadi lurus bendul dan akur walaupun diheret ke mana sahaja. Kita terima bulat-bulat perkara yang disandarkan kepada agama tanpa melihat kepada kelayakan penyampai dan kesahihan ilmu tersebut.

Kita gunakan alasan,

“Alah.. ilmu agama kan bende baik.. biarlah siapa-siapa pun nak cakap soal agama dengan mendalam.. biarlah siapa-siapa pun nak keluarkan hukum itu haram ini haram untuk agama. Bercakap soal agama kan perkara baik.”

Ya.
Bercakap soal agama ialah perkara yang baik.
Dengan syarat, ianya sahih.
Islam mengajar kita menjadi kritis, bukan menjadi ‘pak-turut-asalkan-bunyi-islamik’.
Persoalannya, bagaimana kita nak tahu perkara itu sahih atau tidak sahih sedangkan kita juga tidak punyai ilmu yang mendalam? Bagaimana kita nak membezakan?
Inilah pentingnya kelayakan dalam sesuatu bidang. Faham?

Kita tidak akan menerima hukum perubatan daripada seseorang yang bukan doktor, tetapi kenapa kita senang-senang menerima ijtihad agama dari seorang yang bukan ahli agama?

Kerana sifat acuh tak acuh pada agama inilah yang membuatkan orang mudah mengambil kesempatan ke atas agama. Agama dijadikan bahan dagangan kerana ianya laku dan semua inginkannya. Agama dijual dengan harga yang murah.

Para pemuda,
Terutamanya yang self-proclaimed ‘pendakwah’,
Jangan terkeliru dengan ilmu anda. Bersekolah di sekolah agama tidak menjadikan anda ulama. Join usrah dan kuliyyah maghrib tiap-tiap malam pun tidak cukup. Jangan percaya bisikan-bisikan syaitan yang katakan anda layak mengeluarkan fatwa, sedangkan pada hakikatnya anda sedang menghancurkan agama. Ya, kita diwajibkan berdakwah, tetapi jangan terkeliru antara dakwah dan diayah (penyebaran sesuatu fahaman untuk kepentingan peribadi). Belajarlah ilmu agama dengan lebih tinggi.

Maaf..
Walaupun aku bukan alim dalam hal agama, aku sensitif dengan perkara yang melibatkan Allah dan Rasulullah saw. Aku tidak akan biarkan agama ini senang-senang dieksploitasi oleh golongan yang ingin mengaut keuntungan darinya semata-mata. Selagi aku hidup, selagi itulah aku akan memeranginya.

..

...

....

Yang mana umurnya 13 tahun,
Yang mana umurnya 15 tahun,
Yang mana umurnya 17 tahun,
Yang mana umurnya 20 tahun,
Ingatlah.. Umur anda itu datang sekali je. Tahun depan anda akan berubah umur dan mustahil untuk berpatah balik.
Walaupun kita berbeza 1-2 tahun sahaja, percayalah, banyak seseorang boleh perolehi pengajaran hidup dalam masa 1-2 tahun.
Aku hanya mampu menulis memberi nasihat, kalianlah yang memandu hidup kalian sendiri.

Tidak salah jikalau kalian nekad hendak berhenti belajar secara formal kerana ingin melakukan sesuatu yang lebih baik.
Tetapi..
Kalau kau tak ada idea lain yang produktif untuk membantu ummah. Ikut saja, jangan bising tanpa usaha. Jangan berhenti belajar.
Berotak sebelum memberontak.

Allah telah meletakkan kalian di satu posisi yang baik untuk menuntut ilmu. Jangan kalian abaikan, jangan kalian berpaling, jangan kalian malas. Sedangkan ramai orang ingin berada di posisi yang anda berada sekarang ini. Jangan terpengaruh dengan konklusi pra-matang yang dikeluarkan oleh anda sendiri. Ramai anak muda berhadapan dengan konflik merasakan diri sendiri tidak sepatutnya berada dalam aliran akademik secara formal. Ini normal.. Tanpa kalian sedar, inilah mujahadah kalian.. Bersungguh-sungguhlah melawannya.

..

..

Dengar sini..
Penuhilah hari mudamu dengan menuntut ilmu,
Kerana ilmu mengajar kau merendah diri itu perlu,
Bila dah meningkat usia, kau dah tidak lagi mampu.

Belajarlah sehabis mampu kalian,
Kelak kau jadi tin kosong, bunyinya bising, tapi tiada isi untuk dimakan.
Jika dipegang, kulit boleh terlukakan,
Hanya boleh digunakan untuk menghalau babi hutan yang menyondol pokok, merosakkan tanaman.
Dan lama kelamaan, nafsu kau menjadi tuan.

Tetapi..
Dalam mengejar pointer dan ilmu, jangan dilupakan ‘hikmah’.
Untuk menjadi seseorang pemimpin dan memperjuangkan nasib ummah, ilmu kalian hendaklah seiringan dengan hikmah. Kalau tidak, kalian hanya akan boleh berbangga dengan pointer yang tinggi, tetapi hakikatnya kalian sudah kehilangan human value. Perkara ini akan menyusahkan orang lain. Terutamanya jika kalian merupakan pemimpin masyarakat.

..

Saidina Abu bakar.
Beliau menyumbang sebagai pakar rujuk dalam islam selepas kewafatan Rasulullah saw. Maka beliau berikan sumbangan atas keilmuannya sebagai sahabat yang paling disayangi oleh Rasulullah itu kepada islam.
Khalid al-Walid,
Beliau merupakan pakar peperangan. Maka beliau menyumbang kepada islam dengan menggunakan kepakaran taktik peperangannya.
Kaab bin Malik, Hasan bin Tsabit, dan Abdullah bin Rawahah.
Mereka bertiga ini mahir bersyair. Mahir dalam seni. Pada zaman itu, penyair dikira penghibur yang hebat, ibarat artis pada zaman sekarang yang pengikutnya ramai. Mereka menggunakan kemahiran mereka dengan sedaya upaya untuk mencipta syair-syair yang bagus untuk menentang syair jahiliyah yang menghina perjuangan Rasulullah saw. Sehinggakan Rasulullah pernah berdoa agar Allah menguatkan Hasan bin Tsabit.

Kita juga begitu,
Kita perlu fikirkan sumbangan apa yang kita boleh lakukan kepada islam sebelum semuanya terlambat.

Tuntutlah ilmu,
Belajarlah disiplin ilmu seperti ulama terdahulu,
Ilmu akhirat itu utama, ilmu dunia juga tersangat perlu,
Sediakan diri secukupnya, kerana ummah memerlukanmu,
Kerana ini juga mujahadah besar untuk aku dan kamu.

Aku pujuk..
Belajarlah..
Kuasailah bidang kalian..
Tidak perlu semuanya belajar ilmu hadith dan fiqh kerana kita perlukan kepelbagaian untuk saling melengkapkan.
Ummah ini perlukan anda..
Ayuh kita sama-sama kembalikan keamanan dan kesejahteraan (islam) kepada dunia.

Janganlah kejar populariti. Janganlah semata-mata kejar nama. Kerana bila jasad engkau mati, perjuangan nama itu akan bersemadi bersama-sama dengan matinya tokoh.

Sebaliknya, kejarlah ilmu. Perjuangkanlah ilmu. Kerana bila engkau mati, perjuangan ilmu itu akan terus hidup dan boleh disambung oleh generasi seterusnya. 
Dan ia akan menjadi pahala yang berterusan buat engkau kelak insyaAllah.

Berhentilah belajar.. give-up sekarang.. dan good luck hidup dengan kebodohan..

HOT POST!!