Teme's GANG

Di Sebalik Purnama 2

Haritu, e-book Selamat Tinggal Purnama dah diedarkan secara percuma kepada semua pembeli terawal buku fizikal kerana kilang cetakan tidak boleh beroperasi. Thanks kepada pihak IMAN Publication yang sangat cekap. Diorang yang uruskan semuanya agar buku itu boleh menemani korang sepanjang Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ni. Bayangkanlah, menguruskan e-book percuma buat puluhan ribu pembeli dengan keadaan work from home. Bagi pihak Teme Abdullah dan pembaca-pembaca bukunya, aku ingin ucapkan ribuan terima kasih.

πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»

Pembelian e-book pun dah available untuk semua buku. Tapi aku akan ceritakan pasal jualan buku di akhir post. Sekarang aku nak cerita pasal buku itu sendiri dahulu.

Saat ini, I believe, ramai yang dah habiskan kedua-dua Strain Pertama dan Strain Kedua dalam judul Selamat Tinggal Purnama. Malah, selepas beberapa jam e-book itu diedarkan pun, dah ada yang dah tweet review. Impressive. Cuma aku tak like or retweet semua je sebab ada spoiler.

Beberapa hari dah berlalu. Aku terima banyak persoalan dan request untuk ceritakan sedikit hal-hal berkaitan disebalik dunia yang aku cipta dalam buku Selamat Tinggal Purnama. 

Asalnya aku taknak huraikan apa-apa langsung. Aku nak biar kalian yang buat andaian mengikut kemahuan sendiri. Yelah, Selamat Tinggal Purnama itu kan dan jadi buku korang. Jadi, suka hati korang lah nak imagine macam mana kan? Tak seronok lah kalau aku uncover semuanya.

Masalahnya.... Aku ni lemah dengan pujukan followers. Cis...


Spoiler alert: low-mild
Rendah ke sederhana. Itulah anggaran kadar ’spoiler’ yang terkandung dalam artikel kali ni. Aku letakkan low-mild sebab aku rasa orang yang dah baca buku Selamat Tinggal Purnama je akan sepenuhnya faham apa yang aku tulis ni. 

Yang berniat nak baca Selamat Tinggal Purnama, artikel ni mungkin akan tambah penjiwaan kalian masa baca nanti. Aku rasa takda lah spoiler sangat pun. Boleh je kalau nak teruskan baca artikel ni. Aku cuma huraikan sedikit cerita di sebalik sebahagian keputusan yang aku buat untuk buku Selamat Tinggal Purnama je.

Cuma, kalau kalian betul-betul nak baca Selamat Tinggal Purnama tanpa apa-apa expectation dan spoiler walaupun sedikit, kalian tidak perlu baca blog post kalini. Baca selepas habis kedua-dua Strain Pertama dan Strain Kedua okay? Okay aku mulakan blog post Di Sebalik Purnama PART 2.

***


Dunia Selamat Tinggal Purnama.

Kenapa Bread?


Bangun pagi. Terlihat ayah duduk di ruang tamu dengan secawan kopi, tekun membaca naskhah surat khabar di tangannya. Malah, inilah yang ayah akan lakukan tiap hujung minggu.

Situasi itu sinonim dengan kita bukan? Malah cikgu-cikgu pun biasa ajar kita untuk bina ayat menggunakan suasana begitu. At least cikgu aku la.

Selepas ini, suasana itu barangkali akan berubah. Kopi mungkin masih lagi menjadi minuman pagi. Tetapi anak-anak generasi seterusnya tidak lagi akan melihat kita membelek-belek helaian surat khabar. Mereka akan melihat ayah atau ibu memegang peranti masing-masing. Scroll, pinch, swipe dan macam-macam lagi gerakan dengan jari. Tujuannya mungkin masih sama. Iaitu membaca berita dan maklumat terkini.

Surat khabar? Mungkin sudah tiada. 

Manusia sudah bergerak ke arah pengurangan penggunaan kertas. Lagipun, manusia mungkin sudah muak dengan maklumat berat sebelah dan terkawal oleh akhbar. Kita mula beralih kepada sumber maklumat yang lebih terbuka dan sesiapa sahaja boleh bersuara. 

Even pada masa ini pun, kita lebih tertarik dengan Facebook, Twitter, Instagram, dan mungkin juga TikTok. Walaupun aku masih kurang pasti macam mana TikTok akan berperanan sebagai sumber maklumat utama.


Pokoknya, aplikasi-aplikasi ini mengubah gaya hidup kita. Kita semakin bergantung kepada dunia maya. Dari berita dunia, maklumat kesihatan, keep in touch sesama manusia, dan juga gossip. 

Ada baik dan buruknya. Semua keperluan dan kehendak kita sebagai manusia berlaku secara maya sahaja. Norma yang baharu. Lagi-lagi pada musim Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ni. Semakin ramai yang tersinonim dengan aktiviti secara online sahaja. Dan kita sangat-sangat bergantung dengan kemudahan ini. 

Seperti makanan ruji. Bread.

Awalnya, aku terlintaskan nama Staples. Selain daripada maksud perkataan staple itu sendiri iaitu makanan ruji atau sesuatu yang penting, maksudnya yang lagi satu juga menggambarkan apa yang aku nak sampaikan melalui sistem Bread dalam Selamat Tinggal Purnama.

Staple juga bermaksud isi dawai yang kita guna dalam stapler. Bread pula merupakan satu sistem maya yang mengikat manusia secara mental, fizikal, dan digunakan untuk berhubung. Seperti dawai kokot pada stapler yang mengikat kertas-kertas supaya tidak bercerai.


Tetapi, perkataan staple itu mungkin terlampau straight forward.

Lalu, aku terlintas perkataan Rice pula. Lebih dekat dengan maksud makanan ruji. Dalam masa yang sama, ia mewakili maksud-maksud staple yang aku inginkan tadi. Tetapi ada yang tak kena dengan nama tu. Kurang sedap. Lalu aku tukarkan kepada Bread. Makanan ruji yang lebih global.




Sistem mata wang Kredit 

Dalam dunia sekarang, secara mudahnya istilah kredit boleh difahami dengan dua cara: quantitative (berdasalkan kuantiti. Iaitu perkara yang boleh disukat), dan qualitative (Berdasarkan kualiti. Iaitu perkara yang sukar atau tidak boleh disukat).

Contoh penilaian quantitative ialah seorang pekerja yang dinaikkan gaji oleh majikannya kerana prestasi yang cemerlang. Ia merupakan satu reward yang menyenangkan. Mata wang merupakan medium manifestasi quantitative yang sangat berkesan. Tetapi, perihal yang boleh dikira/disukat ini terhad. Tidak semua hal ni dunia ini boleh dibalas secara kuantiti.

Walaupun dinaikkan gaji sekali pun, pastinya seorang pekerja itu tidak akan senang untuk terus berbakti kepada majikan jika kudratnya diperah tanpa kemanusiaan. Segala baktinya untuk syarikat hanya menaikkan nama majikannya dan tidak sekali pun diberikan ‘kredit’ kepada pekerja yang mendukung syarikat. Beliau mengharapkan kredit yang selayaknya. 

Tetapi bukankah beliau telah diberikan ‘kredit’ dengan kenaikan gaji? Kredit apa lagi yang diperlukan?

Ya betul. Dia sudah dapat kenaikan gaji. Cuma, kredit yang aku maksudkan kali ini ialah yang bersifat qualitative.

Penghargaan. Inilah contoh kredit yang bersifat qualitative. Pekerja mahu merasakan yang majikan sayang pada mereka. Mereka mahu merasakan yang syarikat menghargai sumbangan mereka. Majikan yang berjaya mengabungkan kredit qualitative dan kredit quantitative dalam sistem reward kepada pekerjanya mempunyai peluang besar untuk lebih berjaya memajukan syarikat.


Kesan penambahan atau pengurangan kredit yang bersifat kuantitatif boleh disukat. Jika pada konteks duit, lihat sahaja pada angkanya. Contohnya, jika ada seseorang yang membuat laporan polis akan kecurian wang dari akaun banknya, polis boleh melihat perubahan angka pada akaun pelapor untuk mengesahkan wujudnya kes tersebut.

Tetapi bagaimana pula dengan pengurangan yang hanya boleh diterjemah dengan ‘kualiti’? Contohnya jika seseorang mengadu yang emosinya rosak akibat dimaki seseorang, bagaimana kita ingin menyukat kerosakan emosi itu?

Mungkin satu hari nanti kita akan mula bergerak ke arah kredit sosial. Seperti sistem merit di sekolah-sekolah. Tetapi dengan sistem yang lebih kompleks dan dihakimi oleh masyarakat sendiri. Seseorang yang membuat kerosakan ke atas seseorang sama ada dalam bentuk kuantitatif atau kualitatif, akan dihukum. Lebih ramai yang dirosakkan emosi, lebih besarlah hukumannya.

"Masyarakat sendiri yang menghukum."

Mengapa masyarakat yang menghukum? Bukankah kita sudah punyai badan yang bertanggungjawab? Ya, kita sudah sedia punyai sistem pengadilan dan hukuman dalam dunia sekarang. Beberapa jawatan dalam kategori 'pihak berkuasa' telah diwujudkan untuk tujuan ini. Tetapi, sistem yang dicipta oleh manusia tetap punyai kelemahannya. 

Ada kalanya, wujud situasi kesalahan oleh individu-individu tertentu yang pihak berkuasa sendiri kelihatan pincang dalam tindakan. Malah, jika mereka bertindak dengan penangkapan pun, di proses penghakiman kelak, hakim sendiri yang tidak berani memberikan hukuman kepada pesalah. Mungkin kerana beliau seorang anak ahli politik yang berkuasa atau sebagainya. Maka, hukuman untuk marhaen (rakyat biasa) dibezakan dengan hukuman bagi golongan bangsawan. Yang pastinya, marhaen mendapat hukuman lebih berat. Pihak berkuasa seakan-akan hilang taringnya. Masing-masing takut akan kehilangan kepentingan masing-masing.

Jadi, aku terfikir... What if masyarakat sendiri yang berikan hukuman kepada pesalah? Adakah ia lebih baik?


Layanan istimewa dan layanan buruk.

Semua perkara di dunia ini sebenarnya bergantung kepada kredit. Cuma, manusia masih belum berjaya menilai harga kredit qualitative. Hal itu mewujudkan ketidakadilan layanan seseorang manusia ke atas manusia yang lain. Lebih dahsyat, ia menghalalkan layanan buruk seorang manusia ke atas manusia yang lain.

Aku pernah mengadu kepada Ahmad (bestfriend aku) berkaitan seseorang yang berikan layanan buruk kepada aku. Ahmad nasihat dalam nada gurauan, “Alah… Biar je lah Teme. Bukan dia boleh buat apa pun. Bukan dia boleh pukul kau pun. Bukan dia boleh ambik duit kau pun.”

Dari situ, aku terlintas sesuatu…

What if wujud dunia yang mana mereka yang memberikan layanan buruk (nilai qualitative) kepada seseorang boleh ditolak kreditnya (nilai quantitative)? Bagaimana jika nilai quantitative dan nilai qualitative kredit itu boleh digabungkan dan disukat?

Sistem itulah yang aku wujudkan dalam buku Selamat Tinggal Purnama melalui integrasi sistem pada jalur leher.





Sistem Jalur Leher

Manusia melakukan kesilapan dan belajar daripada kesilapan itu. Proses ini berlaku berulang-ulang kali. Itulah cara manusia memperbaiki diri secara individu dan membangunkan tamadun sejak zaman awal lagi. Kisah Nabi Adam AS boleh dijadikan contoh dan bukti.

Asalnya kita bodoh, kita buat silap, kita perbaiki diri, menjadi lebih cerdik, dan menjadi lebih baik. Perlahan-lahan bilangan manusia cerdik akan bertambah. Seterusnya memajukan masyarakat. 


Kini, proses belajar daripada kesilapan ini menjadi semakin mencabar. 

Dunia sekarang ialah dunia maya. Maklumat boleh tular dalam sekelip mata. Yang buruknya, kesalahan manusia boleh dirakam dan ditularkan. 10 saat melakukan kesalahan, seminit kemudian ia akan tersebar ke seluruh dunia, dan ia akan bertahan selama-lamanya. Hanya kerana 10 saat.

“What happens in social media stays on the internet forever.”

Kita manusia, ada sahaja masa kita lakukan kesilapan. Kita semua bermula dengan kebodohan. Tiada yang lahir-lahir terus bijaksana. 

Bezanya, dahulu, manusia boleh ‘menjadi bodoh’ dalam diam. Aku kira, lebih mudah manusia memperbaiki kesilapan sekiranya kesalahan akibat kebodohan itu disenyapkan. Sebab itulah Allah menyuruh kita menutup aib sendiri.

Malangnya, sekarang, kebodohan itu cepat tersebar. 


Perbualan sesama rakan dahulu hanya berlaku di cafe. Jika tersalah cakap, kawan-kawan akan memaafkan, berpura-pura tak dengar, atau tukar topik. Paling teruk pun, mereka akan mengata belakang dan ia akan terhenti selepas 2-3 lapisan.

Sekarang, perbualan itu boleh berlaku secara ‘live’ dan dipertontonkan oleh satu dunia! Kesilapan manusia dalam tutur bicara akan disaksikan oleh ribuan manusia. Malah ribuan manusia ini boleh mempengaruhi ratusan ribu manusia yang lain. Boleh jadi sehingga jutaan. Boleh jadi sampai wujud petition untuk menyingkirkan seseorang daripada jawatannya akibat tergeliat bicara mengkomen isu semasa di dunia maya. Sedahsyat itu kesannya.

Kita takutkan persepsi. Menggerunkan, liputan persepsi itu semakin luas dengan kehadiran dunia maya. Padahal, dalam banyak situasi, ia tidak mempengaruhi apa-apa pun. Malah menjadikan individu itu lebih popular adalah.


Tadi aku ada letakkan quote ‘What happens in social media stays on the internet forever’ kan? Ya, rekod keburukan itu kekal. Tetapi, reaksi dan persepsi manusia hanya sementara.

Yang baiknya, manusia diberi peluang kedua.

Yang buruknya, manusia diberi terlampau banyak ‘peluang kedua’.


Ketika kepincangan seseorang ditularkan, ramai yang akan bertindak balas untuk menghentikan kelakuan buruknya. Hal ini menarik perhatian lebih ramai manusia untuk mengenalinya dan turut bertindak balas. Tetapi beberapa hari kemudian, individu tersebut akan kembali memperoleh manfaat daripada popularitinya. Walhal, impak buruk yang dia bawa tersangatlah besar.

Contohnya… Andainya wujud seseorang yang terkenal terkantoi dengan pemalsuan akademik, tidak membayar gaji pekerja, berkahwin dengan seseorang di bawah umur, tidak melangsaikan hutang, tipu wang orang lain, mengambil kredit atas karya orang lain, dan bermacam-macam kelakuan buruk termasuklah menunggang agama. Aku tahu contoh-contoh itu barangkali melampau dan tidak logik. Tetapi bayangkanlah sahaja wujud manusia sebegitu semata-mata untuk contoh situasi. 

Satu hari, kegiatan manusia tadi terkantoi dan viral. Sudah tentunya individu tersebut akan sepakat ditolak oleh manusia yang waras, bukan? Tetapi percayalah, beberapa bulan kemudian, individu yang sama itu akan kembali menjalankan kegiatannya dengan penuh kebebasan. Malah dengan lebih ramai pengikut dan lebih besar lapangan keuntungan. Maka lebih ramailah mangsanya.

Contoh kedua… Jika wujud pemimpin yang terkantoi merompak harta pembendaharaan negara sehingga mengaibkan tanah air ke seluruh dunia. Aktiviti haramnya itu terkantoi dan ditularkan. Kebesaran gelombang persepsi yang wujud mengakibatkan beliau dijatuhkan dalam pilihan raya. Namun, beberapa bulan kemudian, masyarakat akan lupa. Pemimpin itu dengan mudah boleh membina populariti dan barangkali memimpin negara sekali lagi. Barangkali boleh membuat onar sekali lagi.

Terlampau banyak peluang kedua mengundang kemusnahan.


Mudah. Jika seseorang melakukan kesalahan penderaan kanak-kanak secara live di social media pun, dengan hanya mengupload gambar bersedekah, api persepsi masyarakat akan terpadam. Individu itu akan dijulang. Segala aktiviti buruknya akan dilupakan. Individu itu akan terlepas tanpa hukuman. Maka selepas ini bolehlah dia mendera kanak-kanak lagi. Jika terkantoi lagi, upload sahaja gambar bersedekah sekali lagi. Mudah. 

Konklusinya, persepsi ini hanya seketika. Kita bernasib baik kerana hidup dalam dunia yang wujudnya peluang kedua. Malah tidak mustahil peluang ketiga dan seterusnya juga diberikan. Dan seperti semua perkara lain di dalam dunia ini juga… ada baik, ada buruknya.

Persepsi ini hanyalah ilusi. Seberapa besar pun persepsi, ia tetap sekadar persepsi.

Tetapi, bagaimana jika persepsi itu betul-betul boleh mempengaruhi seseorang? What if wujud dunia yang mana kuasa ‘tanggapan’ manusia itu terlalu besar sehingga boleh menamatkan terus peluang untuk kesalahan atau kejahatan seseorang berulang semula? Bagaimana jika persepsi itu boleh memberi kesan fizikal?


Dunia itulah yang aku wujudkan dalam buku Selamat Tinggal Purnama. Persoalannya, adakah ia lebih baik daripada dunia sekarang? Itu hak kalian sebagai pembaca untuk menilainya sendiri.




Mengapa Jalur Leher?

Ada bermacam perkara di dunia ini yang menekan kita. Menjadikan kita sentiasa merasa lemas dan meronta-ronta untuk hidup.

Antaranya ialah perkara-perkara yang aku ceritakan di atas tadi. Terlampau risaukan persepsi manusia, kredit yang bersifat quantitative, dan kredit yang bersifat qualititative.

Sampai kita ada satu simpulan bahasa ‘cekik darah’ yang mewakili sesuatu yang sangat mahal. Simpulan bahasa itu sendiri menggambarkan betapa manusia merasa ‘tercekik’ oleh tekanan nilai quantitative.


Hal-hal tersebut mendesak manusia untuk berebut. Ada yang merebut kredit untuk kelangsungan hidup. Ada juga yang merebut kredit untuk kekal mewah. Untuk kekal dilihat sebagai golongan kelas atasan yang kononnya lebih mulia daripada manusia lain. Ada yang mementingkan persepsi manusia untuk kelihatan baik. Ada yang mementingkan persepsi manusia kerana tidak mahu menyumbang stigma negatif dalam masyarakat. Macam-macam.

Tanpa kita sedar, manusia di’kelas’kan mengikut material yang mereka tayangkan. Sebab itulah kebanyakan orang-orang hebat suka memakai jam-jam mahal. Material di pergelangan tangan mereka itu melambangkan status mereka. Hendak atau tidak, memang manusia akan memberikan layanan yang berbeza mengikut status.

Tanpa mereka sedar, mereka sedang dikawal oleh elemen-elemen tersebut. Merelakan leher diikat dan dibawa ke mana-mana.


Aku cuba menterjemahkan perkara yang sama dalam Selamat Tinggal Purnama. Warna jalur leher manusia melambangkan status mereka dalam masyarakat. 

Persepsi manusia. Perbezaan darjat. Wang. Survival untuk hidup. Bagi aku, semua situasi tersebut menyesakkan. Mengawal manusia. Melemaskan. Menjerut. Mencekik darah.

Aku terfikir….. Bagaimana jika hal-hal itu betul-betul menekan jiwa dan boleh mencekik kita sehingga mengancam nyawa?

Jadi, aku memilih leher bukan hanya kerana ia lebih jelas pada mata untuk melambangkan status. Ia juga melambangkan betapa ‘peraturan-peraturan’ dunia tadi ‘mencekik’ kita sebagai manusia.

Maka wujudlah sistem kolar, atau jalur leher dalam Selamat Tinggal Purnama.


***


That’s it I guess?

Aku tak boleh kongsikan semua yang tersirat dalam Selamat Tinggal Purnama. Nanti tak seronok lah kan? Contohnya buku Empayar yang pertama. Setakat ni, setakat yang aku tahu, masih tiada yang terfikir dari mana datangnya angka-angka seperti 1636, 8492, 6480, dan sebagainya. Lebih seronok ia kekal misteri begitu bukan? 

Cuma aku akui, yang sudah mengikuti Teme Abdullah sejak buku pertama mungkin akan ada cabang kefahaman tambahan ketika baca Selamat Tinggal Purnama ni. Cerita di dalam cerita, yang tersembunyi di dalam sebuah cerita.

  • Untuk yang sukakan penulisan aku, Selamat Tinggal Purnama ini hadiah buat kalian.
  • Buat yang sudah lama mengikuti perjalanan karya aku, kalian akan dapat lebih dari satu cerita fiksyen sahaja. Jika kalian faham.
  • Buat supporters Teme Abdullah yang selalu tertanya-tanya akan beberapa keputusan aku selama ini, between the lines dalam buku Selamat Tinggal Purnama ni, terdapat penjelasan yang kalian deserve daripada dahulu. Jika kalian faham.
  • Buat yang belum pernah baca penulisan aku, Selamat Tinggal Purnama inilah buku yang paling mengambil masa untuk aku siapkan. Mungkin boleh dijadikan penulisan perkenalan buat kita.
  • Buat yang sebelum ini kurang gemar akan penulisan aku, beri aku peluang. Kali ini, aku menulis sesuatu yang lain. Sangat lain.

Lastly, aku nak cerita pasal pembelian.

Unfortunately, pembelian buku fizikal Selamat Tinggal Purnama ditutup buat masa ini. Sebab kilang cetak berhenti beroperasi sepanjang Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) haritu. Rasanya, insyaAllah sebelum raya semua yang beli haritu akan dapat naskhah buku fizikal masing-masing. Mungkin pada masa itu pembelian buku fizikal Selamat Tinggal Purnama akan dibuka semula. Nanti aku update eh?

Physical book untuk 6 buku sebelum ni sahaja yang masih available untuk dibeli online. Klik siniTengah ada promosi tu!

Tapi! Pembelian e-book dah available untuk Selamat Tinggal PurnamaKlik sini kalau nak beli. Kesemua 8 buku yang aku tulis pun ada sekali. Tengah ada promosi jugak tu! Lepas beli kat website tu, korang boleh download apps Google Play Books kat phone or apa-apa device korang menggunakan email pembelian, and ia automatically ready untuk dibaca!

Ini caranya secara terperinci:
  1. Beli e-book kat website ni.
  2. Download aplikasi Google Play Books. (nak download awal-awal sebelum beli e-book pun boleh je)
  3. Kalian akan dapati buku-buku yang kalian beli muncul dalam library Google Play Books tu.
  4. Dah boleh baca!

Kesemua 8 buku ini available dalam bentuk e-book. Tetapi hanya 6 buku di sebelah kiri itu sahaja yang available dalam bentuk physical book.

Happy reading!
Thanks sebab baca sampai sini! Till next time!




Di Sebalik Purnama 1


Ya. Aku sendiri yang minta pengumuman cover buku aku ditangguhkan dulu sebab aku sendiri yang akan announce kepada supporters aku. Bukanlah sengaja melewatkan untuk buat kalian tertunggu-tunggu. Ada perkara yang aku perlu sediakan dulu. InsyaAllah ia akan direveal pada hari yang sama dengan pre-order.

Bayangkan situasi seorang abang yang baru mendapat berita baik di tempat kerja. Kemudian, kawan si abang datang dan beritahu kepada si adik, “Tahniah, abang kau baru (berita baik) di tempat kerja.” Pastinya seorang adik itu akan gembira mendengar berita baik tentang abangnya. Tetapi, alangkah bagusnya jika si abang yang beritahu perkara itu dari mulutnya sendiri kepada si adik. Kan?

Itulah yang akan aku buat. InsyaAllah aku sendiri yang akan reveal kulit buku tu pada korang, SELASA ni, hari yang sama pre-order dibuka. Harapnya buku ni boleh jadi peneman korang selama perintah berkurung COVID-19 ni.

Dalam posting ni, aku akan ceritakan beberapa behind the scenes yang mendedahkan sedikit perincian & topik buku terbaru aku iaitu Selamat Tinggal Purnama.



3 TAHUN LALU

Masa tu 2017. Allah ilhamkan aku dengan satu idea untuk sebuah buku baharu.

Punyalah semangat, aku siap ceritakan pada publisher. Aku kata, “Tahun 2018, insyaAllah saya akan ada 3 buku baru. Impian Jalanan, Empayar…. dan satu buku rahsia.” Aku sengaja tanak ceritakan lebih-lebih. Tapi, aku ada kongsikan ending buku tu pada pihak penerbit. 

Padahal….. Itu sahajalah idea yang aku ada.

Ilham itu datang dalam bentuk ending buku itu sahaja. Aku tak tahu macam mana nak mula, tak ada idea langsung untuk isi dalamnya. Tajuk lagilah tak terfikir. Hanya ending sahaja yang aku tahu. Tapi sebab excited, aku sampai ceritakan idea tu pada publisher.

Aku pun siapkan 2 buku lain untuk 2018 macam biasa. Aku tulis buku Impian Jalanan dan Empayar yang pertama. Pejam celik pejam celik, siap buku Impian Jalanan. Empayar juga siap. Tapi, buku rahsia yang satu ni tetap tak ada progress. Aku tulis satu bab je. Itupun tak habis.

Aku ingatkan, lepas dapat idea ending buku tu, ilham untuk isi-isinya juga mudah mengalir. Ternyata aku salah.

Aku ketandusan idea.

Tiba-tiba, ada satu berita yang mengejutkan.

Sumber: Tweet asal.


KEMATIAN CHESTER BENNINGTON 2017
Ia dilaporkan berlaku kerana bunuh diri.

Why?” Pertanyaan ini bermain dalam fikiran aku.

Aku membesar dengan banyak terdengar lagu-lagu Linkin Park di corong radio. Ada kawan-kawan aku yang pakai beg Linkin Park masa sekolah rendah dulu. Logo Linkin Park juga banyak diconteng pada dinding-dinding sekolah. Kat toilet pun ada. Malah, Ustaz Don Daniyal pun pernah mengaku yang beliau sendiri merupakan die hard fan kumpulan Linkin Park. Punyalah besar band ni.

Jadi, berita tadi sangat-sangat mengejutkan. 

“Sayangnyaaaa…. Suara dia dahla sedap, unik. Takda siapa dah boleh ganti dia.” Aku fikir sorang-sorang.

Aku yang kebetulan ketika itu ada satu masalah kecil, sedikit sebanyak tertarik akan berita ini. Bukanlah tertarik pada tindakan penyanyi itu. Cuma aku tertanya-tanya, ‘Kenapa bunuh diri ini dianggap sebagai satu penyelesaian?’ Adakah benar ia penyelesaian? Sebab bagi aku, ia tidak menyelesaikan apa-apa. Aku tak faham. Tapi aku tidak membuat konklusi atau apa-apa judgement. Aku cuba fahami.

Memandangkan topik tersebut ada sedikit perkaitan dengan buku rahsia aku nanti, aku pun buka buku nota, dan aku cuba gunakan emosi aku masa tu untuk menulis perkara-perkara yang aku rasa, perkara-perkara yang aku fikir. Setelah beberapa helai, semacam tercetus satu lagi idea untuk disambungkan pada buku rahsia tadi. Aku kembali membuka folder buku tersebut dan mula menaip. 

..

...

Malangnya, satu bab pun tak siap. 

Masih tak ada ilham. Mungkin aku kurang faham dan tak berjaya menghayati sepenuhnya apa yang aku bakal tulis.

Aku tak nak buku ni menjadi satu buku yang ‘terpaksa’ aku siapkan. Pembaca-pembaca aku tidak berhak dihadiahkan dengan sebuah buku yang aku sendiri tidak menulisnya dari hati. Sebuah karya yang sekadar melepaskan batok di tangga hanya membuang masa pembaca.

Aku berpegang teguh kepada satu prinsip ni. Bagi aku, kalau tak mampu buat dengan sehabis baik, baik tak payah buat langsung. Takda istilah 'at least ada daripada takda' dalam hidup aku. Terutamanya dalam hal yang melibatkan orang lain.

Maka, satu buku rahsia yang sepatutnya terbit pada tahun 2018 ditangguhkan. Tetapi penulisan 2 buku lagi tetap diteruskan.



2018

Alhamdulillah, Impian Jalanan dan Empayar: Hikayat Putera Tanpa Nama selamat diterbitkan pada tahun 2018.

Aku sambung pula menulis sambungan buku dalam Siri Jalanan & Empayar itu untuk tahun 2019. Selama itu, aku ada terfikir juga pasal buku rahsia tadi. Tapi tetap tidak dikurniakan ilham yang berjaya buatkan aku berpuas hati untuk menulis.



2019

Alhamdulillah, pada tahun 2019, Signature Jalanan & Empayar 2: Hikayat Mukjizat Daripada Iblis pula berjaya diterbitkan. Buku rahsia yang tercetus ideanya sejak 2 tahun lalu itu masih diam dalam folder.

Sepanjang 2019, aku mula menulis Empayar 3, iaitu sambungan kepada Empayar 2 yang sebelum ini. Semuanya berjalan dengan lancar. Takda pun ketandusan idea. Smooth je. Sebab buku Empayar ni memang dah ada jalan ceritanya dalam otak aku. Aku cuma perlukan masa untuk menulis dan perhalusi plot je.

Tahun 2019 ialah tahun yang paling banyak perkara yang tidak terjangka berlaku dalam hidup aku. Semua itu termasuklah peluang untuk menghadap DYMM SPB Yang Di-Pertuan Agong dan DYMM SPB Raja Permaisuri Agong untuk mempersembahkan karya.

Sumber: Posting asal.
Sumber: Akaun Twitter DYMM SPB Raja Permaisuri Agong.

Dalam tahun 2019 jugalah beberapa perkara berlaku yang memberi aku idea untuk buku rahsia tadi. Aku ingat lagi. Paling banyak ilham datang masa aku di Korea untuk satu pameran architecture & urbanism. Masa tu lah aku kene paksa dengan followers untuk nyanyikan satu lagu Korea depan kawan Korean aku… Cis.

Kunjungan aku ke Korea itu buat aku fikirkan industri hiburan Korea terutamanya K-pop yang sangat-sangat meletup akhir-akhir ini. Sehinggakan aku yang tak layan sangat Korea ni pun boleh TERminat… pastu TERhafal lagu K-pop.

Aku mula fikirkan berkaitan artis-artis K-pop yang popularitinya menjangkau ke seluruh dunia. Aku tumpang gembira memikirkan yang artis-artis itu berjaya mengecapi sesuatu yang betul-betul mereka mahukan dalam kerjaya mereka. Dari situ, aku mula terfikir pula akan perkara yang seterusnya.

“Adakah mereka mahukan populariti ini semua?”

Adakah itu yang mereka mahukan sewaktu mula-mula bercita-cita untuk menjadi artis? Adakah populariti itu satu pencapaian terulung dalam karier? Jika betul, pasti seronok menjadi terkenal.

Tiba-tiba, ada satu lagi berita mengejutkan. Kebetulan, aku baru je balik dari Korea.

Sumber: Tweet asal.


KEMATIAN BINTANG K-POP, SULLI

Mengejutkan. Sudahlah umurnya sekitar umur aku juga. Berita ini membuatkan aku rasa tertampar. Cuma kali ini, aku tidak lagi terkejut kerana kepelikan. Tidak ada lagi persoalan ‘why’ seperti sewaktu berita kematian Chester Bennington beberapa tahun lalu. Kerana aku seakan-akan sudah boleh faham. Bukan sebab aku pun nak bunuh diri! Korang jangan fikir bukan-bukan! Ia mungkin sebab aku dah lama tertanya-tanya dan cuba fahami isu ini.

Jelas. Populariti bukanlah kemuncak karier. Banyak sisi yang terlindung daripada mata masyarakat. Aku semakin curious akan topik ini.

Ada seorang insan dari Malaysia yang terlintas dalam fikiran aku sebagai salah satu persoalan dalam renungan berkaitan populariti tadi, iaitu P. Ramlee.

Sumber: Tweet asal.

Seniman Agung Allahyarham Tan Sri Datuk Amar Dr. P. Ramlee. Sangat popular. Bukan sahaja di Malaysia, malah serantau Asia. Sehingga kini, filemnya masih lagi dimainkan di televisyen. Lagu-lagunya masih melekat di bibir tanpa pengganti. Sehingga kini juga, masyarakat rata-ratanya masih lagi meminati dan boleh menerima karyanya. Hebat. Sangat hebat. Tidak akan ada seorang pun yang dapat menafikan bakatnya dalam dunia seni.

Malangnya, semasa hayatnya, beliau tidak pernah pun merasa hak sambutan hangat yang sepatutnya beliau peroleh. Hidupnya melarat walaupun karyanya tersebar luas. Malah P. Ramlee hidup dalam keadaan mengira duit untuk dibelanjakan esok hari sewaktu akhir hayatnya. Banyak sumbangan beliau, tetapi hidupnya tidak sesenang yang sepatutnya.

Gelaran hormat Tan Sri pada nama beliau diberikan 17 tahun selepas beliau meninggal dunia. Selepas 32 tahun meninggal dunia pula, barulah institusi akademik mengiktiraf sumbangan beliau dalam industri seni dan menganugerahkan gelaran doktor falsafah kepada seniman agung itu. Dan pada tahun 2009, 36 tahun selepas P. Ramlee meninggal dunia, beliau dianugerahkan pula dengan gelaran Datuk Amar. Sambutan-sambutan ini diberikan selepas beliau tiada lagi di dunia. Alangkah manisnya jika P. Ramlee masih hidup ketika beliau benar-benar dihargai.

Tiba-tiba….

Zapppp! 

Macam kene kejutan elektrik pada otak aku. Terus dapat ilham yang mencurah-curah untuk buku rahsia tadi. Terus aku tweet.

Sumber: Tweet asal.

Tapi masa tu, aku tak terfikir langsung lagi tajuknya. Aku cuma terlintas perkataan ‘Selamat Tinggal’. Bagi aku, ia masih tak complete untuk sebuah tajuk. Jadi, aku gunakan hashtag #Teme2020 untuk mewakili karya aku yang satu ni. 



CURAHAN IDEA

Lepas satu, satu idea masuk. Aku terfikir pasal buku ni sampai terbawa mimpi weh! Hahaha. Ada sekali tu, aku termimpikan satu scene dalam buku rahsia ni sampai terjaga tengah malam, mamai-mamai capai phone, dengan mata kuyu aku type scene yang aku mimpi tadi. Aku takut pagi esok aku lupa. Kan kita selalu lupa mimpi.

Nantilah one day aku akan ceritakan scene mana yang aku mimpi tu lepas korang habis baca Selamat Tinggal Purnama nanti.

Sumber: Tweet asal.

Idea tu datang tak konsisten. Tapi betterlah daripada bertahun-tahun takda idea untuk buku yang satu ni kan? Aku tulis semua idea tu. Dalam masa yang sama, aku tengah berusaha siapkan buku Empayar 3.

Satu hari, ketika aku berada di Japan, specifically di Dotonbori, Osaka, ilham untuk buku rahsia tadi datang mencurah-curah.


Sumber: instagram post.

Dipendekkan cerita, ada satu jalan kat situ yang sangat penuh dengan manusia. Aku terpaksa mencelah-celah untuk berjalan laju ke depan. Sampai di satu tempat ni, orang memang sangat penuh yang buatkan aku betul-betul susah nak jalan. Rasa sesak. Rasa rimas sampai susah nak nafas.

Sebab berserabut, aku jalan slow-slow sambil pandang bawah. Ada kalanya aku tengok pada papan-papan iklan yang berwarna-warni di sisi jalan. Disebabkan aku memang suka berfikir pasal sesuatu yang tidak kena pada masanya, aku tiba-tiba terfikir pasal buku rahsia tadi.

Satu demi satu idea datang.

Tapi aku tengah berjalannn! Tak boleh nak catat sebab orang padat sangat. Kelam-kabut aku cari tempat untuk menulis masa tu.

Aku pun berhenti kat satu kedai kopi, bukak laptop, bukak folder buku rahsia tu, kemudian mula muntahkan semua idea yang lalu-lalang dalam otak aku sejak tadi.

Sedar-sedar, tersusun lengkap segala idea daripada permulaan sehinggalah ending yang aku terfikir 3 tahun lalu. Alhamdulillah.

Tapi...... tajuk masih takda. LOL

Masih ’Selamat Tinggal’ sahaja yang tergambar. Isi-isinya juga belum ditulis. Jadi, aku tangguhkan dahulu penulisan buku Empayar 3 dan sambungan Siri Jalanan untuk habiskan buku rahsia ni.



MENGHAYATI PENULISAN

Pengalaman menulis buku ni lain dari yang lain. Bila aku cuba menghayati, menjiwai, dan menulis, semakin banyak persoalan aku sendiri yang terjawab. Topik yang selama ini asing bagi aku sudah bukan lagi menjadi sesuatu yang aneh.

Malah kalau aku ingat semula akan mendiang vokalis Linkin Park, bila aku dengar semula lirik-lirik lagunya, ia menyentuh aku dari satu sudut berbeza. Bukan seperti yang aku selelu dengar sebelum ini.



"I wanna heal... I wanna feel... what I thought was never real. I wanna let go of the pain I’ve felt so long."
-petikan lirik lagu Somewhere I Belong oleh Linkin Park.


"Memories consume, like opening the wound. I'm picking me apart again. You all assume I'm safe here in my room. Unless I try to start again."
-petikan lirik lagu Breaking The Habit oleh Linkin Park.



"Something has been taken from deep inside of me.
A secret I've kept locked away.
No one can ever see.
Wounds so deep they never show.
They never go away..."
-petikan lirik lagu Easier To Run oleh Linkin Park.


"Waiting for the end to come.
Wishing I had strength to stand.
This is not what I had planned.
It's out of my control."
-petikan lirik lagu Waiting For The End oleh Linkin Park.


"I make the right moves but I'm lost within.
I put on my daily faΓ§ade but then I just end up getting hurt again... By myself."
-petikan lirik lagu Easier To Run oleh Linkin Park.


"There's something inside me that pulls beneath the surface.
Consuming, confusing.
This lack of self-control I fear is never ending.
Controlling, I can't seem... To find myself again"
-petikan lirik lagu Crawling oleh Linkin Park.


“I tried so hard, and got so far, but in the end it doesn't even matter.”
 -petikan lirik lagu In The End oleh Linkin Park.


Now... I think I've got the mood. Aku di satu titik dalam hidup yang aku tidak lagi persoalkan perkara-perkara tu. Aku betul-betul boleh faham. At least, aku rasa aku kini boleh faham. Itu yang penting.

Jadi, bila tiba masa untuk menulis buku rahsia ni, aku dah tak alami kesulitan macam dulu. I can just sit in front of my laptop....'tukar topeng', dan terus boleh menghayati dan menjiwai penulisan. Petik jari je.

Asal ada masa lapang je, aku akan menulis. Dalam Uber, Grab, train, taxi, airplane, atau masa aku menunggu untuk berjumpa sesiapa.  

Sumber: Tweet asal.

Aku teruskan menulis sehingga melepasi rekod manuskrip terpanjang aku sendiri. Iaitu Empayar 2 dengan 52,000 words.

Sumber: Tweet asal.

Dan alhamdulillah…. Akhirnya siap jugak.

Sumber: Tweet asal.

Nak tahu berapa jumlah words semuanya?

90,000 WORDS!! 

Punyalah sebelum ni bertahun-tahun takda ilham. Sekali, bila Allah nak kasi, 90,000 patah perkataan sekaligus! Alhamdulillah. Hampir sekali ganda lebih panjang daripada Empayar 2.

Oleh sebab itu, akan ada satu perkara yang akan diumumkan nanti. Bukan sekarang. Mungkin pada hari cover reveal dan pada hari pre-order.

Dalam post selanjutnya nanti, aku akan ceritakan pula bagaimana aku dapat nama ’Selamat Tinggal Purnama’ & cerita di sebalik cover yang bakal ditunjukkan ya? Mungkin selepas buka pre-order, atau sebelum buka. Banyak lagi perkara behind the scenes yang aku nak cerita. Jadi, insyaAllah akan ada post Di Sebalik Purnama 2, dan mungkin Di Sebalik Purnama 3 juga insyaAllah. Tengoklah macam mana nanti.

Sekarang, aku nak umumkan perkara lain dahulu:

Pre-order peringkat pertama akan dibuka SELASA ini selama 4 HARI sahaja (24-27 March 2020). Lepas tu, buku akan terus dihantar kepada kalian sebelum pre-order dibuka buat kali kedua.

Cuma, aku sarankan kalian beli awal-awal (Selasa ni). Sebab….. Biar korang duk baca buku kat rumah diam-diam, takyah keluar rumah musim-musim COVID-19 ni.

Ok serious serious… Kalau beli awal, akan ada diskaun. Kan aku dah janji nak maklumkan kepada korang kalau ada diskaun kan? Inilah masa itu. Buku-buku aku yang lain pun akan ada harga promosi nanti insyaAllah.

And, sempena buku aku yang ke-7, 7,000 pembeli pertama akan dapat box untuk buku Selamat Tinggal Purnama yang tak akan dibuat dah lepas ni! Limited kepada 7,000 pertama sahaja!


Harini aku tunjuk design pada box je. Design pada cover nanti akan sangat-sangat berbeza dengan yang kalian tengok pada box ni.

Tunggu Selasa ni tau! 24 March 2020!
Follow update kat twitter, instagram, & facebook.

Thanks sebab baca sampai sini!! πŸ’•




HOT POST!!