nuffnang

Teme's GANG

Zikir Kotor

"Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)."
- [ Qaf : 18 ]



Mula-mula ia kerana 'cool'..
Kerana kawan-kawan semua buat,
Lama-lama, tanpa kita sedari, kita dah latih diri kita untuk zikir kotor..

Kali pertama kita sengaja keluarkan perkataan 'cool' tersebut kerana mungkin ia amalan mereka yang berada di sekeliling kita. Kali kedua pun mungkin begitu. Kali ketiga dan keempat juga mungkin kita masih sengaja mengeluarkan perkataan 'cool' tersebut.. Bahasa bandar kata kita..

Tapi..
Selepas beberapa kali istiqamah mengamalkan zikir 'cool' tadi, ia akan lekat di mulut. Tanpa sedar, minda akan ter-trigger sendiri untuk mengeluarkan perkataan itu tikala tersadung, terkejut dan seangkatan dengannya.


Rasulullah SAW bersabda dalam hadits dari Sahl bin Sa’d: “Barangsiapa yang menjamin untukku apa yang berada di antara dua rahangnya (mulutnya) dan apa yang ada di antara dua kakinya (kemaluan) maka aku akan menjamin baginya al-jannah (syurga).”
-Hadis Riwayat Bukhari 



Pembaca yang sweet talker sekalian,

Jika perkataan tu dah mampu keluar dari mulut kita tanpa kerelaan kita, bahaya weh. Kenapa? Kerana yakinkah kita, yang kita boleh mengawal mulut kita dalam keadaan nazak? Dalam keadaan minda kita bercelaru dengan kesakitan sakaratul maut? Adakah kalimah tahlil atau zikir 'cool' yang terkeluar? Haaaaaa...

Bayangkan, just bayangkan kalau perkataan-perkataan kotor yang keluar ketika nafas terakhir kita.
*lap peluh*

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan satu kalimat yang dibenci oleh Allah yang dia tidak merenungi (akibatnya), maka dia terjatuh dalam neraka Jahannam.”
-Hadis Riwayat Bukhari






Dari Abu Hurairah RA, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: "Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah dia berkata baik atau diam,…”
-Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim



Kita semua nak pengakhiran yang baik.
Tapi dalam exam pun, kita tak akan excellent kalau tak study dari awal. Study last minute maybe sempat untuk excellent. Tapi cuba kita kaitkan dengan kehidupan seharian, kita sibuk kata nak mula buang tabiat buruk ni lepas dah beristeri, berkeluarga.. Tapi kalau tiba-tiba termati sebelum berkeluarga macam mana? fuh…  


Misalnya kalimah ‘babi’.. empat huruf je alahai..
Tapi punyalah susah nak buang tabiat mem’babi’ kan keadaan sekeliling.. Ada manusia yang lebih gemar berbabi jika ditimpa musibah atau dipedajal oleh rakan berbanding istighfar dan mengingati Allah.
Terbatuk-batuk dah babi sekandang. Tak kasihankah kepada mereka?
Dengan babi pun kita kalah, dengan syaitan apa cerita?


Latih diri sentiasa berzikir mengingati Allah,
Lazimi tahlil, tahmid, tasbih, selawat dan sebagainya untuk menzahirkan perasaan kita..
Takut orang kata kita menggelabah bajet alim? Biarkan.. Allah yang tentukan syurga kita, bukan mereka..
Jadikan ia amalan..


Dalam hadits Abu Musa Al-Asy’ari, Rasulullah SAW ketika ditanya tentang orang yang paling utama dari orang-orang Islam, beliau menjawab: “(Orang Islam yang paling utama adalah) orang yang orang lain selamat dari kejahatan tangan dan lisannya.”
-Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim


Moga akhir hidup kita, kita tamatkan dengan kalimah mengingati Allah,

Moga usaha kita mendapat redhaNya.

3 comments:

HOT POST!!