nuffnang

Teme's GANG

Panpan dan Bee



"sihat sekarang Panpan?"

"mana tak sihat nya.. dulu ditendang, sekarangku disayang" 

kata panda diikuti gelak tawa kecil dari dua ekor sahabat itu. Mereka mengelak dari gelak besar kerana takut keluar ilmu.



"apa yang disayang sangat tu Panpan? mind to share?" 

Babi meneruskan perbualan dengan sebuah pertanyaan setelah gelak-tawa mereka reda.

Panpan termenung panjang. Senyuman yang terukir sejak tadi berubah menjadi keruh secara perlahan. Seakan-akan ada hiba yang ingin dilepaskan. Lansung tidak menggambarkan 'kasih sayang' yang dimaksudkan.

"kalau diikutkan.. memang aku disayang.. dibawa naik kapal terbang, dapat makanan mahal tiap-tiap hari, diberi rumah yang harganya berjuta-juta.."

"habistu? apa nak sedihnya? bersyukurlah kau dalam keadaan aman!" 

Kata babi sambil ketawa kecil dan menumbuk manja bahu panda.

"jangan sentuh bro... nanti kene samak..." kata panda, mukanya serious. Penuh risau.

Babi hanya tersenyum mendengar statement panda.

"aku sentuh kau, kau boleh samak.. hari-hari aku tengok lelaki sentuh perempuan bukan mahram, macam mana nak samak pun aku tak tahu"

"mungkin kene samak dengan api neraka kot?..." kata panda dengan kebingungan, jelas kelihatan tertanya-tanya.

"kau jangan macam-macam Panpan.. kau tu binatang, buat cara binatang"



mereka terdiam beberapa saat, lalu babi mula memberi komen akan luahan hati panda sebentar tadi.

"kalau aku jadi kau.. aku seronok kot, hidup mewah! tak perlu susah-susah dah.. tak macam aku, semua orang jijik.."

"bukannya apa Bee, aku sedih memikirkan tuan aku.." 

Riak wajah panda berubah kembali, keresahan. Panda berusaha mencari perkataan yang sesuai untuk luahkan kepada sahabatnya babi. Panda meneruskan...

"aku dilayan macam anak raja.. tapi anak-anak tuan aku tu bukan semua orang senang.."

"maksud kau?" Babi bertanya penuh sifat ingin tahu. Panda cuba menjelaskan.

"anak tuan aku tu ada yang fakir miskin, ada yang tak mampu ke sekolah.. aku pernah tengok anak tuan aku yang merempat sebab takda rumah, tapi tuan aku tu habiskan duit juta-juta untuk aku.. Aku bahagia je duduk kat hutan tu, tapi dia nak jugak habiskan duit kat aku, nak jugak letak aku dalam rumah mahal.."


Panda bertambah hiba. Babi cuba mengawal suasana dengan berpihak kepada tuan si panda, cuba mengurangkan su'u dzon pada panda.

"mungkin dia ada apa-apa alasan munasabah kot.. kita binatang, kita mana tahu apa-apa bro.. mereka sebaik-baik makhluk kot"

"aku tahu apa alasan dia, dia kata untuk pelaburan.. kalau aku ada kat rumah dia, ramai jiran datang melawat. Dengan harapan, tuan aku yang dulu minat nak tingkatkan hubungan perdagangan dengan tuan yang baru ni"

"haaaaaa... kan bagus tu, apa yang kau dok runsing sangat?"

"masalahnya aku risau yang duit-duit untung tu tak sampai kat anak-anak tuan aku.. anak-anak dia bukan semua orang senang.."

"Panpan... biar mereka yang arif fikir pasal tu.. kita ni binatang je"

Panda tidak mempedulikan kata-kata babi malah meneruskan luahan kerisauan.

"cuba kau bayangkan... kalaulah kos yang dibelanjakan untuk aku 50juta, boleh hantar 100 student untuk study architecture kat United Kingdom kot!! overseas kot Bee"

"kita binatang lah Panpan.. takyah nak matematik sangat lah kan.."

Babi cuba memenangkan manusia yang hakikatnya lebih cerdik dari mereka. Tapi babi tetap babi, dia menemui jalan buntu.


"errrrr.. kes aku lagi best!" Babi cuba tukar tajuk perbualan.

"aku tahu.. kuat scandal kau sekarang kan?"

Mereka tergelak kecil. Babi terpaksa menahan gelak dengan bersungguh-sungguh untuk mengelakkan badannya yang bulat itu dari tergolek jatuh ke tanah. Panda menyambung.

"macam mana kau 'handle' segala kontroversi tu Bee?" usik panda dengan penuh sifat ingin tahu.

"aku usha dari jauh je.. kelakar pun ada.. kadang-kadang aku rasa mereka ni macam lagi takut kat aku dari Tuhan"

"uish! berat statement tu Bee!" 


Panda menunjukkan reaksi risau. Sambil menoleh kiri dan kanan kerana bimbang ada pihak yang akan melabel sahabatnya pembawa ajaran sesat. Tetapi babi tetap meneruskan.

"haritu ada scandal kononnya DNA aku ada dalam coklat. punyalah gelabah makhluk manusia ni sampai nak cuci darah bagai. walhal hari-hari duk tengok TV terbuka aurat sana sini takdak pulak yang nak cuci hati"

Babi tergelak sakan sambil rancak bercerita sedangkan panda masih dalam keadaan risau akan keselamatan sahabatnya. Panda hanya diam dan mendengar cerita babi.

"kalau soal yang berkaitan dengan aku, semua jadi kelam kabut, panick.. haritu aku ke town, ramai gila orang pegi clubbing, minum arak pun ramai, yang masuk hotel berdua-duaan pun ramai.. aku husnudzon je lah dorang bukan islam"

Dengan penuh semangat babi meneruskan lagi.

"depa takut sangat.. kalau sentuh aku bukannya dosa pun, boleh samak lagi tu.. samak ni pun berbeza hukum mengikut mazhab, ada yg sertu.. aku ni yang kompem tak boleh dimakan je.. ni dorang anggap aku macam binatang......"

Mungkin babi terlupa yang dia juga seekor binatang, biasalah binatang...

"dahla Bee.. tak elok kita cakap pasal depa.. depa dengan hidup depa, kita terus jadi binatang.."

"oklah Panpan, aku kene mintak diri dulu ni.. nak pegi kerja"






ALAMAK!! logam berkarat!!

Sebuah entry yang mungkin membuatkan blog temerity diboikot.
Mungkin penulisnya sendiri yang memboikot... eh..


Suatu hari dulu..
Kita jauh sekali dengan majlis ilmu,
Ceramah? Berpantang maut sebelum ajal.. memang tak jejak.
'Study group' dengan campuran jantina jadi kebiasaan. Kata kita "untuk belajar je pun.. belajar dengan berlainan jantina ni mudah sikit nak faham".. piiiiiirahhh
Baca artikel islamik? Baca tajuk pun dah melugai, nak muntah bagai.. anti habis..
Tudung labuh?.. please lah doh, nak terbang ke mana tudung besar-besar?
Drama korea ibarat khutbah harian.. Wajib.. Syarat sah kehidupan..
Lagu band 'satu arah'? dah macam Al-Matsurat.. penenang jiwa, peneman tikala duka..


tapi kini,
Allah tunjukkan jalan, keluarkan kita dari lumpur, jauhkan kita dari jurang neraka.
Allah bagi kita kefahaman tentang agama dan perjuangan seorang hamba.
tak faham banyak mana pun, tapi sedikit kefahaman itu ada.

kini, Allah campakkan kita ke dalam kelompok 'pelik' yang selalu mengajak ke arah kebaikan, jadi alien sama-sama.
alhamdulillah...

dahulunya kita pandai bergaya, tapi syariat ntah ke mana. Kini kita mula menggayakan dakwah kita. Kita gunakan 'gaya' untuk menarik para mad'u.
alhamdulillah...

dahulunya kita berjiwa runningman, kini kita jadi runner menghadiri ceramah, diskusi agama dan daurah.
alhamdulillah...

dahulunya kita berfacebook untuk stalk profile Si Pujaan Hati, kini status nasihat & tazkirah tak henti.
alhamdulillah...


tapi... 
ada jarum halus syaitan yang menyelit dalam hati,
kerana syaitan dengan putus asa itu jauh sekali,
logam yang semakin berkarat tanpa kita sedari..



 (sampingan: nak tahu apa itu jom'14? klik sini)

Syaitan sudah gagal dalam menyembunyikan kebenaran kepada kita,
dia dah tak berjaya untuk kekalkan kita dalam keadaan alpa,

adakah dia mengaku kalah?
adakah kita maksum dan mustahil untuk sekali lagi jatuh ke dalam lumpur jahiliyyah?

sedarilah..
logam pun ada karatnya yang perlu dikikis dan dihindari,
daie juga ada perkara-perkara yang perlu dijauhi...
harus sentiasa awasi diri.







ketahuilah...
tiada antara kita yang maksum,
saya menulis, kerana sayalah yang paling perlu diingatkan,
tiada apa yang membezakan kita melainkan ketakwaan yang Allah sahaja tahu.

Jika syaitan tak berjaya tidurkan kita, dia akan suruh kita duduk sahaja.
Jika syaitan tak berjaya dudukkan kita, dia akan suruh kita berdiri diam-diam.
Jika syaitan tak berjaya diamkan kita, dia akan elakkan kita dari berlari..
Dia tak akan mengaku kalah sehinggalah kita teman dia di neraka..

Ada kalanya kita rasa seakan-akan 'rindu' pada kita yang dahulu,
Rindu untuk terus hanyut dalam dodoian dunia tanpa memikirkan soal agama...
Ada kalanya juga kita tasa seolah-olah tak tahan dengan ejek-perli manusia,
Ejekan yang mungkin datang dari orang yang kita paling percaya, keluarga kita, kawan-kawan baik kita...
Orang tak suka dengan cara kita... perkara biasa.. *termenung jap*

ingatlah..
kita mengejar redha Allah, bukan manusia,
memanglah perlu untuk kita memikirkan hati para mad'u, membaik pulih mana yang perlu, memuaskan hati takat yang termampu,
tapi kita tidak mungkin mampu menggembirakan hati semua, sedangkan Rasulullah pun dicerca walhal dia sebaik-baik manusia,
kau siapa untuk tidak merasa diduga?

Mujahadah dan memperbaiki diri ini tiada penghujungnya,
Karat-karat jahiliyah itu akan sentiasa ada,
Kita tak mungkin menjadi sempurna, tapi kita berharap kita mati dalam keadaan bermujahadah kepadaNya.

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semuam mengetahuinya.”
[Al-Baqarah:42] 
"Wahai orang-orang yang berselimut! Bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan agungkanlah Tuhanmu, dan bersihkanlah pakaianmu, dan tinggalkanlah segala (perbuatan) keji..."
[Al-Muddathir, 74:1-5] 
"Sungguh beruntung orang-orang yang beriman, (iaitu) orang-orang yang khusyu' dalam solatnya dan orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tidak berguna..."
[Al-Mu'minuun, 23:1-3]

moga kita sama-sama tidak tertinggal dari gerabak...

hoyeh.. tetiba..

Daripada terbiar... baik tarbiyah

ada benih pun tiada guna jika ia tidak ditanam,
ada logam pun tiada guna kalau tidak reti mengguna,

"aku sedar ada kelebihan yang Allah kurniakan padaku, aku mampu lakukan sesuatu, aku mampu menyumbang.... tapi..."

ibarat seorang pelombong yang terjumpa emas, 
tetapi tidak tahu kegunaannya dan nilainya.






ianya dipanaskan dan ditempa berulang-ulang kali sehingga pedang itu terjadi,
semakin banyak dipanaskan, ditempa, diketuk, dan diasah.... semakin hebat, keras dan tajam pedang tersebut.

dengar macam sakit, kasar, pedih..
tapi itulah hakikatnya, kalau tidak, pedang tersebut rendah nilainya.
itulah tarbiyah..

kita umpama logam yang bakal dijadikan pedang.
tapi setajam mana pedang tersebut, bergantung kepada kesungguhan kita, tarbiyah kita dan ilmu kita.

Rabba, yarbu.. tumbuh, berkembang,
Rabbi, yarba.. pertumbuhan yang lebih besar,
Rabba, yarubbu.. memimpin, menguasai, membaikpulih, mengurus, mengatur, mendidik, memelihara,
kesemuanya merupakan perkataan 'akar' kepada 'tarbiyyah'.. hebat bahasa syurga kita..


............

Jalan ini bukanlah untuk mereka yang hanya mencari ikhwah atau akhwat sebagai pasangan hidup... hah.. menggelupur semua..

Bukanlah juga untuk bermanis-manis sesama sahabat hingga diabetes.

Ada kalanya kita terpaksa tinggalkan perkara yang kita suka, dicaci dan dicerca.

Juga bukan untuk mereka yang mencari kemahuan, bukan keperluan.

Tidak sah jika tidak berkorban waktu tidur. Kadang kala terpaksa berjaga untuk mengimbangi masa sebagai student atau pekerja. Asalkan tidak menzalimi diri.

Sinonim dengan kritikan, ambil ia, hadam, lakukan pembaikan.

Ada juga kalanya kita terpaksa ke hulu dan ke hilir mencari redhaNya. Meredah cuaca sejuk di negara orang walaupun tidak biasa, kerana kerja ini bukan untuk mereka yang biasa-biasa. Berjalan jauh keluar dari kotak selesa kita. Bukan hanya mengejar jaulah sahaja.

Tidak juga untuk merasa 'kelas atasan' dengan gelaran akhi, ukhti, ikhwah, akhwat, ana, enta dan donut.. wait... donut? abaikan.

Bukan juga untuk mereka yang hanya pandai cakap mengenai pengorbanan dan kesusahan, hakikatnya bermandi air liur basi tiap-tiap hari.



...............
ada yang cakap,

"takpa! demi islam, kami sanggup berkorban! demi dakwah dan tarbiyyah kami berjuang"

tapi ingatlah, bila tiba masanya kita perlu berkorban untuk agama. Maka, terserlahlah siapa yang benar janjinya dan siapa yang berdusta.

Duduk di majlis ilmu, dalam masjid yang sejuk, senang, seronok.
tapi bila islam benar-benar menuntut orang beriman untuk turun ke medan seperti para sahabat, berapa ramaikah yang mempu mengangkat panji mencari kemenangan?
Ayuhlah kita jadi yang sedikit itu, kita ada para penghuni langit yang jauh lebih ramai bersama kita.

"susah gila! tak mampu aku!" 
"takpa lah.. teruskan hidup macam biasa.. islam, dakwah dan tarbiyah tak pernah perlukan kita.. tapi betulke kita idamkan syurga?"


dalam pahit ada manisnya..
kita akan sedar, Allah akan bantu kita dengan menghantar orang-orang yang mengejar syurga untuk turut serta..
jadi pelik sama-sama..
susah sama-sama..
ketawa sama-sama..

seronok..... serious..




“tarbiyah bukan segala-galanya, tetapi segala-galanya tidak akan menjadi baik tanpa tarbiyah” -Sheikh Mustafa Mahsyur

besi buruk kah???







logam ini bukan satu... 
aluminium, emas, plumbum, tembaga.. semuanya logam..

"so ape kaitan benda-benda tu dengan kita?"




Allah lahirkan kita dengan kelebihan,
ada yang pandai bercakap,
ada yang pandai memuji,
ada yang pandai mempengaruhi,
ada yang pandai bergurau,
ada yang pandai buat kek..

terpulang kepada kita, sama ada...
ingin bercakap dan mengajak ke arah islam.... atau bercakap mengenai bakal zaujah 24jam,
ingin memuji untuk menaikkan semangat sahabat untuk berjuang.... atau memuji untuk menikamnya dari belakang,
ingin mempengaruhi supaya masyarakat dekat dengan dakwah dan tarbiyyah.... atau menghasut untuk menjatuhkan orang dan menaikkan diri sendiri,
ingin bergurau untuk bersenda.... atau bergurau untuk mematahkan semangat sahabat sahaja,
ingin buat kek untuk sahabat bagi mengeratkan ukhuwah.... atau ingin mengemukkannya supaya diri sendiri kelihatan kurus dan gah? ehhhh..




Allah lahirkan kita dengan kelebihan,
dan Dia membeli kita untuk bekerja di jalanNya.

"kenapa Allah beli kita, sedangkan kita hamba Dia?"

"Allah beli kita, sebab dia akan bayar kita dengan syurga di akhirat nanti.. bestkan Tuhan kita?"

maka terpulanglah kepada kita sama ada ingin menjual atau sebaliknya,
suka hati kita..




ya...
Allah lahirkan kita dengan kelebihan..

walaupun kita menafikan, dengan megatakan kita pendiam dan tidak berperanan. 
mungkin kitalah quduwah yang diperlukan ketika islam ditimpa fitnah... kerana diam itu lebih berhikmah.
cuma kita perlu jelas akan peranan dan tanggungjawab kita sebagai hamba dan khalifah..




kita sama-sama pernah jahil... 
kita sama-sama pernah menghampiri jurang neraka...
sekarang kita dah faham, jom sama-sama membantu?

Dari Abi Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:
"manusia seperti logam, terpilihnya mereka semasa jahiliyyah terpilih juga mereka semasa islam, sekiranya mereka faham" -Hadis Riwayat Bukhari
 
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka” [At Taubah: 111]

...........................................................................
sampingan

ehem....
ada tak pembaca di sini yang bakal student United Kingdom & Ireland?
atau memang dah study kat situ?

saya nak ajak kalian ke satu event..

jangan risau.. aku tahu korang kedekut..
event ni FREE..

klik sini -------> Journey of A Muslim 2014

HOT POST!!